Friday, March 11, 2016

Pameran Furniture & Mozaik 2016: Industri Indonesia Layak diserbu Pasar Internasional

 
JCC

Perasaan beruntung bisa menghadiri perhelatan besar pameran Furniture Indonesia & Mozaik Indonesia 2016, tanggal 10 Maret kemarin di JCC (Jakarta Covention Center), memenuhi hati saya. Karena diluar tugas dari Indoblognet. Com untuk meliput-mewawancara secara garis besar para exhibitor yang ikut pameran, saya menjadi tahu karya besar anak negeri. Yang terus terang saja, sering membuat langkah saya di sepanjang selasar Hall B JCC terpaku beberapa saat, untuk sekedar mengagumi maupun menyentuhnya, dan berpikir: betapa kayannya imajinsi dan kekayaan negeri Indonesia.

Sehingga rasa lelah yang saya rasakan efek terik matahari dan jarak tempuh Depok-Senayan, sedikit terobati. Memang sudah selayaknya kita mendukung perhelatan besar pameran Furniture Indonesia & Mozaik Indonesai 2016. Setidaknya sebagai salah seorang penulis Indonesia, saya bisa sumbangsih sebuah tulisan untuk lebih mengenalkan acara ini ke masyarakat luas, terutama manca  negara.

Funiture Indonesia 2016 merupakan salah satu pameran di Indonesia yang diakui sebagai rangkaian Pameran Asean Furniture Industries Council serta sudah menjadi agenda tahunan pemerintah Republik Indonesia. Yang tentu saja menjadi agenda wajib para buyer dan exhibitor. Dan tahun ini untuk pertama kalinya Pameran Furniture Indonesia 2016 berkolaborasi dengan Mozaik Indonesia, kolaborasi ini diharapan menjadi wadah penghubung antara disainer, manufatur dan pasar tentunya.

Selasar JCC

Semula Pameran Furniture Indonesia  lebih dikenal  sebagai Indonesia Furniture and Craft Fair (IFFINA) yang sudah diadakan sejak tahun 2008-2015. Dan tahun ini sebagai tahun ke 9 even ini diadakan,  ASMINDO ( Asosiasi Industri permebelan dan Kerajina Indonesian) dan PT Traya Eksibisi Internasional (Traya Indonesia), menghadirkan konsep baru, yaitu:

‘Unleashing High Quality Furniture Indonesia For International Market’

Pameran furniture Indonesia 2016 yang diikuti oleh 200 exhibitor domestik dan asing yang menampilkan keunikan beragam furniture bermaterial rotan dan kayu dari Indonesia. Sebagai informasi penting bagi buyer, Taufik Gani-Ketua Umum ASMINDO menegaskan:
“Perhutani menjamin kebutuhan baku kayu untuk semua anggota ASMINDO, jadi buyer tidak usah kawatir apabila memesan dalam jumlah besar dalam pameran ini.”

Sebenarnya produk kreatif Indonesia memang mendapat apresiasi sangat tinggi dari luar negeri, seperti: Amerika Serikat, jepang. Perancis, Inggris, dan Belanda yang menyerap 50% ekspor produktif kreatif Indonesia. Maka dari itu Pameran Furniture dan Mozaik Indonesia tahun 2016 ini diharapkan semakin meningkatkan dan memperluas potensi perkembangan furniture Indonesia di negara-negara Asia Pasifik lainnya. Membuka mata anak negeri bahwa sudah waktunya karya mereka melesat lebih tinggi ke mancanegara.

Dengan majunya para industri kreatif  ini seperti yang terlihat data tahun 2014, industri kreatif mampu berkontribusi cukup besar terhadap pendapatan domestik Brito (PDB) Indonesia, rata-rata sekita 7.1% dan menyerap rata-rata tenaga kerja sebanyak 11.7juta orang atau sekitar 10,65% dari total jumlah tenaga kerja nasional pertahun. ASMINDO juga mencatat nilai ekspor mebel mencapai 1.7 miliar dolar AS hingga 1.9 miliar dolar AS per tahun..ckckck. Sekali lagi selayaknya kreartifitas anak negeri diberi wadah besar yang layak seperti even Pameran Furniture & Mozaik Indonesia 2016 di JCC saat ini.

Kolaborasi Furniture&Interior: Meja-Kursi & Keramik

Kolaborasi pameran Furniture Indonesia dan Mozaik Indonesia, menurut saya merupakan gagasan yang unik namun klik, sebab furniture dan interior sendiri merupakan dua hal yang menyatu menciptakan keindahan.

Dalam pameran Furniture & Mozaik Indonesia 2016 selain memenuhi kebutuhan konsumen dan  menampilkan kreativitas serta inovasi baru, juga merupakan pameran perdagangan, business to business (B2B). 100 disainer terbaik tampil sebagai exhibitor di hall A JCC, mereka menunjukkan karya yang luar biasa menginspirasi bagi pengunjung pribadi maupun pengunjung pembisnis atau industri, seperti perhotelan, restoran, cafe dan lain sebagainya. Tidak hanya menginspirasi tapi juga bisa menjadi kerjasama secara langsung antara buyer dan ixhibitor, dan memberikan gambaran mengenai kualitas produk-produk Indonesia saat ini. Kualitas mulai dari disain, bahan baku, dan hasil akhir yang dapat dikatakan layak untuk pasar internasional.

Ernst K Remboen, Presiden Direktur Traya Indonesia mengungkapkan:
“Industri furniture membutuhkan inovasi para disainer, sedangkan disainer membutuhkan platform untuk menyalurkan ide dan berkolaborasi dalam rangka menjangkau pasar. Oleh karena itu, kami percaya bahwa kolaborasi Pameran Furniture Indonesia dan Mozaik Indonesia dapat menampilkan potensi dan kelebihan yang dimiliki Indonesia sebagai negara produsen.”

Ahai, rasanya menyusuri sepanjang selasar Hall A dan Hall B napas saya terus tertahan, penuh kekaguman. Sayang, suami saya harus menunggu di play ground bersama Pendar (15 bulan) karena ternyata anak usia 0-12 tahun tidak boleh masuk ke Pameran Furniture & Mozaik Indonesia. Kalau saja bisa menyaksikan bersama suami, tentu kami bisa saling diskusi, mana kiranya furniture dan interior yang bisa  menginspirasi rumah kami... hehehe. Banyak kok yang harganya terjangkau, namun memiliki disain yang unik sekali.

JCC
Melihat harga-harganya, timbul gregetaaaan...ini murah sekali, apalagi jika dihitung dengan dollar. Tidak heran buyer luar banyak yang berdatangan, untuk mengamati-diskusi-bernegosiasi. 

Sebagai pelengkap perjalanan saya di selasar Pameran Furniture dan Interiror Indonesia, saya mencoba mengajak berbincang-bincang santai beberapa peserta pameran atau exhibitor:

Z’home
JCC

Z’home sendiri selain furniture juga menyediakan interior dan jasa konsultannya, memiliki pabrik dan berkantor di Yogyakarta, mengusung tema tropical minimalist dalam disain furniture maupun interiornya. Ketika saya tanya, apa keunggulan Z’home sehingga berani bersaing di pasar?
Mba Tika, selaku PR Z’home menjawab dengan lugas:
  • “Bahwa Z’home menjanjikan garansi prodaknya selama 5 tahun”

Cukup luarbiasa memanjakan customer ya .
  • “Kalau kendala dalam menjalankan Z’home apa, Mba, misalnya sulitnya mencari SDM?”
  • “Tidak juga ya, karena SDM kami memakai jasa dari seseorang yang memang membuka jasa pengerjaan furniture dan interior, bukan special perorangan yang bekerja di tempat kami.”

Ehmmm, ide bagus juga. Oya, Z’home selama ini lebih mengutamakan pasar via offline dengan mengikuti berbagai pameran di mall-mall besar Yogyakarta, termasuk pernah mengikuti IFFINA, Jakarta Fair dan sekarang Pameran Furniture & Mozaik Indonesia 2016 . Sudah mengeskpor produknya ke mancanegara, seperti Jepang, Korea dan Inggris, namun belum maksimal. Masih mangandalkan pasar Indonesia.

Z’home yang memiliki omzet kurang lebih 100 juta perbulan, berharap dengan mengikuti Pameran Furniture & Mozaik ini meraih pasar luar negeri yang lebih  luas lagi. Untuk tahu lebih jauh Z’home bisa langsung ke IG @zhomeofficial.

mengapa saya memilih Z’home untuk saya ajak bincang-bincang, karena saat mata saya mengelilingi Hall B langsung jatuh cinta pada tutup lampu yang dilukis manual oleh salah satu owner Z’home, yang dibandrol Rp.600.000.- alias gak sampai $100!!!

Istana Mebel
JCC

Dari Z’home berlanjut ke Istana Mebel, prodak milik sepasang suami istri muda ini benar-benar lucu, cantik, dan unik menurut saya pribadi. Semua materialnya sama seperti Z’home dari jati Jepara, dan Exhibitor yang memiliki pabrik dan kantor di Jepara, ternyata sudah menjangkau pasar luar juga, seperti: Orlando, New Jersey, namun tetap masih mengandalkan pasar Indonesia.

  • “Apa, Mba Soraya, kendala utama Istana Mebel?” tanya saya, kami bercakap-cakap di meja makan minimalis made Istana Mebel tentunya.
  • “Kondisi ekonomi yang naik turun mempengaruhi harga-harga  material, yang bisa naik sewaktu-waktu. Sementara kami tidak  bisa begitu saja menaikan harga produk kami ke customer, lalu SDM yang membantu mewujudan ide kami itu tidak banyak. Ide keluar sementara SDM tidak ada, sangat menghambat kemajuan kami.”
  • “Untuk promo sudah kemana saja, Mba?” saya mengajukan pertanyaan ini ketika bertanya berapa omzet Istana Mebel, yang dijawab Mba Soraya: 20 juta rupiah. OMG! Menurut saya nih, yang selain menulis juga memiliki OS buku. Untuk Istana Mebel dengan prodak furniture jati berdisain unik, lucu,  itu nominal yang belum memadai.
  • “Maksud saya promo seperti sosmed, pameran-pameran, dan sejenisnya?”
  • “Baru kali ini ikut pameran, sosmed baru IG...”

Saya pun hanya mengangguk-angguk dan gregetan pengen review special wkwkwkw, habis saya naksir sama salah satu prodaknya: Sofa jati yang dibandrol 3.5 juta rupiah. Memang, Istana Jati keunggulan prodaknya adalah disainnya yang ciamik.

  • “Harapan apa yang Mba targetkan dalam pameran Furniture & Mozaik 2016 ini?”
  • “Menarik buyer asing.”

Yessss, saya pun memiliki harapan itu, Mba Soraya. Setidaknya prodak Istana Mebel yang keren ini sangat pantas berada di sebuah cafe atau toko buku yang hommie. Buat anda yang penasaran dengan Istana Mebel, silakan kunjungin IG: @istana.mebel

Dus Duk Duk
JCC

Langkah selanjutnya membawa kaki saya ke booth milik seorang anak muda asli Surabaya, Angger. Kenapa? Asli, furniture dan interior yang dipamerkannya... GAK BIASA. Menamakan brand’nya dengan nama DUS DUK DUK karena bermaterial dari dus. Soal material dari dus ini, saya sampai ragu saat mau duduk di bangku duduk yang tentu saja terbuat dari dus.

  • “Yakin, Mas Angger, saya tidak jatuh duduk di atasnya?”
  • “Silakan, Mba Eni, ini dijamin kuat.” Angger menyakinkan seraya menyebut bobot maksimal yang bisa ditanggung bangku duduk dari dus tersebut. Benar saja, selain kuat juga cukup nyaman.
  • “Sebenarnya apa sih keunggulan dari prodak Dus Duk Duk?” itu pertanyaan yang pertama saya ajukan demi rasa penasaran, kenapa anak muda ini nekat pakai material kardus.
  • “Keunggulannya adalah mengangkat limbah atau mengganti alternatif bahan yang biasa jadi tidak biasa buat furniture dan interior.” Kata Angger sambil memberi tahu kalau workshop dan show room Dus Duk Duk di Surabaya, dan memiliki kendala SDM karena tidak banyak orang yang menyukai kreatifitas bisnisnya ini. Padahal omsetnya sudah dapat dikatakan bagus untuk prodaknya, sebulan bersih 20 juta rupiah.
  • “Lalu apa tujuan ikut pameran Furniture & Mozaik 2016 ini?”
  • “Lebih ke mengenalkan pada masyarakat tentang kreatifitas Dus Duk Duk,” ujar Angger berkesan bijak, karena itu pemuda ini sudah sering, bahkan tak terhitung mengikuti berbagai pameran.

Pameran Furniture & Mozaik 2016

Moga saja ada buyer asing yang tertarik untuk kerjasama karena prodaknya berupa collectible assembly toys, bagus buat kreatifitas anak-anak maupun dewasa. Tertarik? Yups..ini IG:dusdukduk

Salsabila
JCC

Kemudian mata saya jatuh pada booth seorang wanita setengah baya yang memamerkan barisan aneka buah karya bordir, ibu itu bernama Ruci dan memproduksi sendiri bordirnya, dibantu beberapa pegawainya namun tetap sebagian besar beliau yang handle, karena katanya: Tidak mudah menemukan SDM yang memiliki talenta membordir dengan baik, Salsabila memiliki workshop di Depok (waah, tidak jauh dari rumah saya).

Luarbiasanya meski secara sosmed prodak Ibu Ruci belum pernah dipromokan, masih merambah pasar dalam negeri. Belum pernah menjangkau pasar luar, tapi omset sebulan mencapai 30 juta rupiah. Gimana kalau sudah masuk pasar manca negara? Prodaknya cantik, halus, dan... sangat terjangkau.

  • “Harapan saya ikut pameran ini untuk mendapat buyer luar yang tetap atau kontinyu,” ujar Ibu Ruci optimis.

Saya membayangkan deretan bantal kursi yang diberi sarung bordir aneka warna itu menghias sofa sebuah hotel, sepertinya cantik sekali.

MAHOI
JCC

Tidak terasa pukul 5 sore lewat, sepertinya saya harus pulang mengingat saya membawa baby Pendar dan jarak Senayan-Depok, bukan jarak yang dekat. Yups, sebelum berlalu dari tempat yang memanjakan mata dan ide ini, saya memutusan singgah ke booth Mahoi karena melihat alas terbuat dari jalinan kulit pohon yang menyerupai pohon ganja, namun memang mayoritas produk alas (karpet) dari woll.

Kelebihan prodak Mahoi sendiri motif alas bisa dipesan sesuai dengan keinginan customer. Wah, menarik nih buat yang punya ide dan mau membuka usaha sendiri bisa kerjasama dengan Mahoi dong. Sementara kendalanya adalah cuaca, sebab prodak Mahoi dibuat homamade, saat diberi pewarnaan pengeringannya menggunakan sinar matahari.

Tujuannya mengikuti pameran Furniture & Mozaik 2016 untuk lebih mengenalkan Mahoi ke masyarakat dalam dan luar negeri. Sayang, yang ada hanya SPG’nya sehingga saya tidak mendapat info berapa omzet Mahoi sebulannya.

Usai sudah perjalanan saya menyusuri selasar JCC Hall A dan Hall B dengan membawa berbagai info tentang furniture dan interior, sedikit banyak ilmu bisnis, pentingnya sosmed dan pameran seperti Furniture&Mozaik 2016 bagi industri, perlunya menjalin kerjasama dengan buyer asing, dan banyak lagi. Intinya, secara keseluruhan yang terekam dalam kepala saya bahwa: Prodak Indonesia sangat layak untuk diserbu pasar luar atau buyer asing.


8 comments:

  1. semoga degn diadakannya pameran ini, karya anak bangsa makin mendunia, amin
    cakep semua memang mbk eni

    ReplyDelete
  2. wah makasih banyak mba sharingnya :D seru kayaknya :)

    ReplyDelete
  3. Hana Bilqisthi: sama-sama mba Hana

    ReplyDelete
  4. wah kalau lihat pameran seperti ini paling suka lihat pernak-pernik untuk hiasan furniture

    ReplyDelete
  5. Tira Soekardi: iya mba, aku aja sukaaa banget

    ReplyDelete
  6. aq juga kesana mba...tp gak sempet nanya2 banyak ke stand2..cuma lihat2..tp kereennn memang..salam.ambar

    ReplyDelete
  7. Pernahkah Anda mencari dana, pinjaman, bantuan keuangan atau perlu pemberi pinjaman terakreditasi untuk membantu Anda bertemu dengan kebutuhan dan tuntutan? Apakah Anda ingin sebuah Kredit Investasi untuk bisnis Anda Atau memiliki bank Anda menolaknya? Menghilang pendapatan bulanan Anda karena tingkat bunga yang tinggi pada pinjaman Anda, Kredit atau Obligasi? Maka Anda tidak memiliki alternatif selain mendapatkan layanan instan dan dapat diandalkan. Hubungi kami hari ini melalui eleazardiaz536@gmail.com untuk Legit Kredit / terakreditasi, Hipotek dan dana investasi.
    Untuk aplikasi Cepat, Terapkan dengan; Nama Lengkap: Jumlah Pinjaman yang dibutuhkan: Pinjaman Tujuan: Pinjaman Durasi: Nomor telepon: Alamat / Negara:

    ReplyDelete
  8. Halo,
    Apakah Anda secara finansial turun? mendapatkan pinjaman sekarang dan bisnis Anda menghidupkan kembali, Kami adalah pemberi pinjaman dapat diandalkan dan kami memulai program pinjaman ini untuk memberantas kemiskinan dan menciptakan kesempatan bagi yang kurang istimewa untuk memungkinkan mereka membangun sendiri dan menghidupkan kembali bisnis mereka. Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi kami melalui email: (gloryloanfirm@gmail.com). mengisi formulir Informasi Debitur berikut:

    Nama lengkap: _______________
    Negara: __________________
    Sex: ______________________
    Umur: ______________________
    Jumlah Pinjaman Dibutuhkan: _______
    Durasi Pinjaman: ____________
    Tujuan pinjaman: _____________
    Nomor ponsel: ________

    silahkan mengajukan permohonan perusahaan yang sah.

    ReplyDelete

Instagram

Domain Murah

CATEGORIES

>

Mengenal Mpasi versi WHO

MPasi WHO Homemade Yuk, Kenalan Dengan Mpasi Versi WHO Untuk Lintang, Pijar, saya belum mengenal Mpasi versi  WHO. Keduanya saya be...

HEY THERE .....

Eni Martini

Penulis novel, bukunya sudah diterbitkan lebih dari 20 judul. Salah satu difilmkan Mplus tahun 2010. Owner di bliblibuku.com, ibu dari 3 anak, penyuka teh hangat-perjalanan, fashion dan ...lifestyle blogger.

COMMUNITY

  • Powered by Blogger.