Sunday, June 19, 2016

Sri Rahayu: Ratu Masak Keluarga Yang Juga Penulis Buku Resep Masakan

Sri Rahayu dan Keluarga
Kali ini saya mau mengulas Ibu yang punya hobby memasak tingkat dewa. Mengapa saya katakan tingkat dewa, karena dalam sebuah obrolan di group WA-Mba Sri bilang kalau dia tahan di dapur 20 jam! 20  jam, Moms... anda bisa bayangkan (tentu saja waktu tersebut dipotong sholat 5 waktu ya, tapi tetap deh buka waktu yang sebentar), apa saja sih yang diulik di dapur?

Ehmmm... mungkin gini karena ibu kreatif satu ini tidak sekedar hobby masak tapi juga penulis buku memasak (resep), jadi deh cari idenya di dapur. Kalau saya kuat di kamar berjam-jam (tapi mungkin gak sampai 20 jam ya, jadi tetap ya ini rekor) buat menulis-merenung-mencari ide-mengulik aksara, maka Mba Sri (begitu saya memanggil beliau) di dapur 20 jam buat mencari ide masakan, meramu, merenung dan memasaknya hingga jadi hidangan yang mantab. Layak untuk dibukukan.

Kalau boleh tahu sudah berapa ya, mba Sri menelurkan buku resep masakan?


Sebagian Buku Resep Sri Rahayu
Katanya sih, sudah 20 lebih tapi dia lupa judulnya apa saja. Pasti, kebanyakan nih penulis buku, mau buku fiksi atau nonfiksi yang kreatif banget, sering lupa sama karya-karya yang sudah ditelurkan. Tahunya terus berkarya aja, terus menelurkan buku. Tapi tetap kok, ada beberapa judul yang special sehingga diingat mba Sri. Ikuti terus aja ya ulasannya...

Sri Rahayu

Ibu 2 anak ini ternyata mempunyai anak-anak yang selera makannya beda-beda: Si sulung hobbynya makan nasi goreng dan tidak suka olahan daging, sementara si bungsu apa saja suka kecuali: tahu dan tempe. Untung punya ibu hobby masak ya, jadi bisa memenuhi keinginan anak-anaknya dalam soal makanan. Dan, tidak hanya menjadi ratu masak keluarga, menu-menu buat buah hatinya ternyata dibukukan.

Resep Special Keluarga Yang Dibukukan
“Menu special anak sulungku sudah dibukukan dengan judul Nasi Goreng Paling Indonesia,  kalau resep favorit si bungsu adalah sup dan sudah dibukukan dengan judul Resep Aneka Sup Favorit Keluarga.” Nih, buat ibu-ibu yang mau ikutan resepnya Mba Sri buat si kecil, bisa dibeli bukunya.

Ngomong-ngomong sejauh apa sih kewajibab seorang ibu menyajikan menu yang sehat bagi anak-anaknya?

“Buatku seorang ibu itu wajib menyajikan menu sehat bergizi buat anaknya dan akan lebih baik bila memasaknya sendiri, sebab pada setiap masakan yang dibuat seorang ibu ada cinta. Dan cinta inilah yang akan membuat ikatan ibu dan anak semakin dekat. Selain itu cinta seorang ibu yang terkandung dalam makanan akan membuat makanan itu menjadi berkah dan menyehatkan karena ada doa di dalamnya. Hanya seorang ibu yang mampu menyajikan menu terbaik untuk anak anaknya...”

Jleb, banget ya. Catatan juga buat saya : Selain itu cinta seorang ibu yang terkandung dalam makanan akan membuat makanan itu menjadi berkah dan menyehatkan karena ada doa di dalamnya...

Maklum nih, saya juga bukan ibu yang rajin-rajin banget berkutat di dapur. Tapi sebisa mungkin selalu memasakkan buat anak-anak karena masakan keluarga di rumah saya belum pernah pakai penyedap, makanya kalau makan di luar kebanyakan rada mual. Tapi kalau kondisi saya sedang tidak sehat atau sibuk berat...suka gak masak, ihiks. Kecuali buat baby kecil saya, Pendar, biar saya sedang sakit... selalu masak sendiri karena usianya masih 19 bulan. Pengennya sih seperti Mba Sri ya, selalu menghidangkan menu special buat keluarga tercinta.

Berkaitan dengan makan di luar nih, kalau pandangan Mba Sri sendiri gimana soal memberi makan anak-anak di luar (jajan atau tidak masak sendiri)?

“Terlalu sering memberikan makanan yang dibeli di Luar juga tidak baik. Sesekali boleh sebab anak anak sangat sensitif terhadap penyedap sedangkan hampir semua masakan di luar menggunakan penyedap. Anak-anak kalau habis makan di luar langsung batuk dan panas , amandelnya bengkak. Ini yang membuatku kadang dilema...”

Oh, mirip-mirip juga dengan anak-anak saya ya. Makanya alhamdullilah, Mba Sri jago memasak buat keluarga. Oya, di bulan ramadhan ini ada tips gak sih, Mba, buat anak-anak Mba agar semangat sahur dan puasa. Soalnya kedua anak saya, Lintang dan Pijar kalau sahur suka malas-malasan makan akibatnya siangnya...suka lemes deh.

“Agar anak anak semangat sahur dan puasa aku menyediakan menu favoritnya, salah satunya susu milo hangat, nugget , dadar jagung, sup dan nugget. Jadi tipsnya bikin aneka menu sesuai selera mereka...”

Wah, betul! Anak saya Lintang suka banget semur daging dan kentang, kalau Pijar suka banget ayam dan nasi uduk, susunya sama seperti kesukaan susu anak Mba Sri heheheh. Harus saya tiru nih tipsnya, tapi kalau yang namanya nugget, siapa sih anak-anak yang gak suka nugget?

Sayang banyak nugget di luar yang gak sehat karena banyak mengandung penyedap, pengawet dan daging ayamnya belum tentu berkwalitas baik. Rasanya kalau kita bikin sendiri lebih aman ya, yuk minta resep nugget favorit anak-anaknya mba Sri.

Nugget Tahu Nikmat (judulnya saja mengundang selera...nikmat)

Nugget Tahu Istimewa
Bahan-bahannya adalah:
4 buah tahu putih (setara 200 gr)
2 butir telur ayam
2 lembar roti tawar
75 gr daging ayam cincang
50 gr keju
2 siung bawang putih
1/2 sdt merica putih bubuk
1 sdt peres garam (sesuai selera)
1/2 sdt gula
1 sdm margarin untuk mengoles
50 gr tepung terigu
100 gr tepung panir (pakai yang kuning)
75 ml putih telur
300 ml minyak goreng

Cara membuatnya berikut  ini:
  1. Hancurkan tahu dengan diremas (jangan lupa pakai sarung tangan untuk menjaga kebersihan) lalu peras dan buang airnya.
  2. Suwir-suwir roti tawar, campurkan dengan tahu remas, ayam cincang, bawang putih, telur, merica, gula dan garam, kemudian giling menggunakan food processor sampai tercampur rata.
  3. Tuang ke dalam loyang bersemir margarin. Kukus selama kurang lebih 15 menit. Angkat dan biarkan sampai panasnya hilang, baru potong- potong sesuai selera.
  4. Gulingkan potongan adonan matang tadi ke dalam tepung terigu sampai permukaannya tertutup, lalu celupkan ke dalam putih telur.
  5. Masukkan ke dalam tepung panir lalu balur hingga seluruh permukaannya tertutup sempurna.
  6. Panas kan wajan berisi minyak, lalu goreng sampai berwarna keemasan. 
  7. Nugget tahu nikmat siap disajikan. Bisa disimpan sebelum di goreng dalam wadah tertutup rapat dan dimasukkan ke dalam, Insya Allah bisa tahan 1 bulan


Seru kan mengulas ibu satu ini, kalau mau tahu lebih banyak tentang Mba Sri silakan kepoin blognya Www.istanabundavian.com

0 comments:

Post a Comment

Instagram

Domain Murah

CATEGORIES

>

Mengenal Mpasi versi WHO

MPasi WHO Homemade Yuk, Kenalan Dengan Mpasi Versi WHO Untuk Lintang, Pijar, saya belum mengenal Mpasi versi  WHO. Keduanya saya be...

HEY THERE .....

Eni Martini

Penulis novel, bukunya sudah diterbitkan lebih dari 20 judul. Salah satu difilmkan Mplus tahun 2010. Owner di bliblibuku.com, ibu dari 3 anak, penyuka teh hangat-perjalanan, fashion dan ...lifestyle blogger.

COMMUNITY

  • Powered by Blogger.