Tips Merawat AC ~ Duniaeni

Thursday

Tips Merawat AC


Tinggal Di Wilayah Jakarta Selatan

Dua tahun lalu kami tinggal di wilayah Jakarta Selatan, tepatnya di dekat Kebun Binatang Ragunan. Sudah bisa dibayangkan, daerahnya lumayan sejuk karena selain dekat dengan tempat wisata yang rimbun, penuh pepohonan besar. Di halaman rumah kami terdapat banyak pohon besar, seperti pohon nangka, kecapi, rambutan, dan jengkol.

Jangan heran kalau ada pohon jengkol, karena wilayah kami tinggal masih terdapat banyak pohon-pohon lokal yang mulai langka. Selain jengkol, tetangga dulu punya pohon sukun. Buah sukun bulat dan besar, enak sekali kalau sudah cukup tua dijadikan camilan. Bisa dikukus, lalu dimakan dengan parutan kelapa muda atau saos gula merah. Bisa juga digoreng atau dibuat kolak. Rasanya mirip ubi tapi lebih lembut lagi.

Tinggal di wilayah yang masih memiliki pepohonan, tentu udaranya segar, sejuk. Kalau musim panas, tidak terlalu panas. Tetapi kalau musim hujan, terutama malam hari terasa sekali udara dingin yang menusuk. Dulu kami kalau tidur bisa pakai selimut bed cover yang tebal itu, biar tidak kedinginan. Bahkan, anak-anak kalau sekolah masuk pagi dan musim hujan, pasti mandinya pakai air hangat.

Pindah Ke Wilayah Depok

Sejak kecil tinggal di Jakarta Selatan yang tidak jauh dari Kebun Binatang Ragunan membuat kami sangat bersahabat dengan udara yang segar dan dingin. Hingga suatu hari, harus pindah ke wilayah Depok. Awalnya kami berpikir kalau Depok merupakan kota yang sejuk juga, karena masuk Jawa Barat dan terkenal dengan Universitas Indonesia yang memiliki hutan alami nan lebat. 

Apalagi saat pindah itu sedang musim hujan, jadi sama sekali tidak tahu cuaca Depok yang sebenarnya. Namun ketika musim panas tiba, ternyata Depok itu memiliki matahari yang sangat terik, menyengat sekali. Rumah kami lebih luas dari yang di Jakarta Selatan, tetapi di dalam rumah terasa sangat panas sekali.

Sampai beberapa sanak famili dan tamu yang datang mengunjungi kami, mengeluhkan kalau rumah kami terlalu panas sekali. Percaya tidak, sampai tirai jendela kami yang berbahan tenun lurik jadi memudar warnanya karena terpapar panas. Padahal dulu bertahun-tahun kami pakai waktu tinggal di Jakarta Selatan tidak demikian.

Rewel karena udara panas
Anak-anak juga mengeluh kepanasan, baik siang maupun malam. Saat itu kami mempunyai bayi berusia empat bulan, kulitnya sampai merah-merah biang keringat karena udara yang panas. Jika tidur sering terbangun, rewel. Kakak-kakaknya juga tidak kalah resah meski sudah menyalakan kipas angin. Angin memang keluar dari kipas angin, tetapi udara tetap panas.

Memiliki AC


Akhirnya kami sepakat untuk memiliki AC. Kami membeli AC ukuran 3/4 PK sesuai dengan luas kamar utama agar dinginnya terasa. Selama punya AC kami semua tidur nyenyak dan terbebas dari udara panas. Karena senang dan nyaman baru merasakan punya AC, anak-anak siang malam menyalakan AC. Efenya melonjak deh pengeluaran listrik, memang sudah resiko sih pasti bakal ada biaya lebih.

Tidur nyenyak
Namun anak-anak bisa tidur nyenyak, terutama bayi kami tidak rewel lagi. Merah-merah di kulitnya hilang, memang si bungsu ini kulitnya lebih sensitif. Jadi jika udara terlalu panas, keringat berlebihan pada bagian lekukan seperti tangan, leher, ketiak, merah-merah, gatal. Otomatis karena gatal digaruk, sehingga kulitnya lecet dan jadi luka yang sulit sembuh jika terpapar keringat terus.

AC Tiba-Tiba Tidak Dingin Dan Berisik


Suatu hari AC yang kami miliki tidak dingin. Apakah kurang preon? Tapi kata teknisi toko yang menjual AC, preon baru akan diisi lagi setelah setahun. Sementara AC kami belum ada setahun, selain panas meski sudah dinyalakan sampai ukuran 17 . AC juga menimbulkan suara yang berisik saat dinyalakan, padahal tadinya sangat halus. Masa baru beli rusak?

Berbagai praduga terlintas, awalnya 25 saja sudah dingin sekali, ini sampai 17 panas ditambah berisik. Maka kami telepon ke toko yang menjual AC itu, tersadarlah kami. Ya ampun, ternyata selama 10 bulan ini kami belum pernah membersihkan AC atau servis ringan. Kacau banget! Waktu membeli AC dan teknisi  toko memasang AC di kamar kami, mereka sudah pesan. Kalau AC itu untuk awalnya diservis ringan setelah enam bulan, selanjutnya setiap tiga bulan sekali.

Akhirnya kami memanggil tukang servis AC untuk membersihkan AC di rumah. Ternyata sangat kotor, ketika kap AC dibuka debu menempel sangat lengket, kehitaman dan kecoklatan. Saat disentor air, air hitam luruh dari lobang selang. Pantes, AC berisik dan tidak dingin karena bagian ruang untuk berputaran udaranya terhalang debu. Preon juga sekalian kami isi, karena sudah hampir setahun.

Hasilnya setelah diservis ringan?

Wusssss...dingin sekali cukup sampai 25-26. Aroma yang keluar pun segar, tidak berbau seperti sebelumnya. Agak-agak bau debu gitu sebelum dibersihkan, karena AC kan menyerap segala macam debu dan udara.

Tips Merawat AC

Dari pengalaman punya AC selama hampir dua tahun, jadi lah kami tahu bagaimana merawat AC agar tetap awet dingin, hemat listrik, tidak mudah aus atau rusak. Sehingga meski sudah dipakai bertahun-tahun tetap bagus kondisinya, tidak mengeluarkan aroma yang tidak enak, tidak berisik. Hal penting lainnya, AC tidak jadi sarang bakteri atau pun virus. Berikut tips merawat AC:
  • Sesuaikan besar ruangan yang Anda ingin pasangkan AC dengan ukuran AC. Ukuran AC 1/2, 3/4 hingga 1 PK untuk perumahan biasa.
  • Nyalakan AC dalam ruang tertutup agar dinginnya maksimal dan tidak menyerap udara kotor
  • Nyalakan AC jangan dibawah 20 dan matikan jika tidak diperlukan agar menghemat listrik. AC di bawah 20 selain boros listrik, juga membuat mesin AC cepat panas.
  • Servis ringan secara rutin untuk AC baru pasang (baru beli gress) 6  bulan, lalu selanjutnya 3 bulan sekali.
  • Cek Preon 6 bulan sekali, setelah masa pakai AC baru setahun.

Semoga tips-tips merawat AC di atas membantu. Oya, perlu diingat melakukan Service AC jangan sembarangan. Cari teknisi yang sudah berpengalaman, terpercaya, sehingga AC Anda mendapat perawatan yang tepat dan bagus. 





21 komentar:

  1. Makanya, akubetah di Malang dan nggak pengen pindah2 lagi. :'D

    ReplyDelete
  2. Kalau salah perawatan, emang bikin AC cepat error, ya? :( Aku mengalami juga

    ReplyDelete
  3. Tipsnya sangat bermanfaat nih. Ternyata ini bisa mencegah kerusakan AC.

    ReplyDelete
  4. Wah, pas banget aku lagi butuh nih untuk service AC mba . Selama ini susah nyari service AC yang tepat

    ReplyDelete
  5. Aku pernah ngalamin baru servis satu bulan ac nya nggak dingin pikir memang banda aceh sngt pns setelah selidiki pipa acnya ada yg bocor kcl bgt tp sangat ngaruh buat dingin ac

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, penyebab bolongnya apa ya, mba Harie???

      Delete
  6. Kalau tinggal di Jakarta, AC merupakan kebutuhan primer ya mbak. Termasuk service nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, Mba, apalagi kalau yanng rumahnya tipe kamar jendela rapat dan tembok tebal, geraaah

      Delete
  7. AC emang udah jadi kebutuhan pokok juga ya mba. Kalau saya di rumah, selain servis rutin sama Mamang Servis. Juga suka bersihin filternya sendiri. Tinggal lepas terus bersihin pake air kemudian pasang lagi. Tapi kalau yang servis bulanan emang perlu sekalian buat ngecek kondisi si ACnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pengen tuuh, mba yang bisa ngelepas dan nyuci sendiri kapnya. Cuma gak punya tangga buat naik ke AC, tinggi banget

      Delete
  8. Alhamdulillah rumahku di Lampung nyaman banget, masih adem banyak pohon. Saat di Padang mengalami gerah banget sampai buka jendela kalau malam hari :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tahu kalau Padang itu panas, Mas.Aku bayanginnya Bukit Tinggi sedingin puncak di Bandung

      Delete
  9. ada kepikiran pengen punya AC di Bojong nih, tapi kata suami mesti rajin ngerawatnyaa.

    Eh pas bgt di sini dibahas, makasih sharingnya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba, bukannya di Bojong adem ya? Sama-sama, moga bermanfaat ya mba, ulasan tentang AC ini

      Delete
  10. Makasih tipsnya kakak,,kebetulan aku baru pasang AC nih jd tau deh tentang AC

    ReplyDelete
  11. sama banget mbaa aku juga di depok nih dan panasnya nggilani hehe..jadi gak ada pilihan lain selain pasang AC. dan AC ku juga udah 6 bulan ini gak diservis..pantesan aja bunyinya aneh gini..thank you linknya..mau cuss aahhh

    ReplyDelete
  12. Kebetulan aku cari tempat servis AC. Baru diservis sebulan kok udah rusak lagi jadi mau ganti tukang servis.

    ReplyDelete
  13. alhamdulillah aku di Jombang nggak panas jadi nggak pakai AC pun no problem. Kalau Jakarta ya musti ber-AC ya mbak


    anggiputri.com

    ReplyDelete
  14. wah keren tips nya, thanks banget ya mba tips nya, lumayan bisa di praktekan

    ReplyDelete

CATEGORIES

>

Pentingnya Membentuk Kebersamaan Dengan Si Kecil

Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan Ia akan belajar menemukan cinta dalam ke hidupannya Kata mutiara y...

Cari Artikel

Instagram

Powered by Blogger.