Menikmati Suasana Bali Di Jakarta ~ Duniaeni

Saturday

Menikmati Suasana Bali Di Jakarta


"Berasa di Bali," begitu celetuk Leyla Hana, ketika kami berdua memasuki Hotel Puri Denpasar yang terletak di Jalan Denpasar, Setia Budi Kuningan Timur. Pagi kemarin tanggal 18, kami berdua mendapat undangan blogger ke hotel tersebut. Biasa setiap datang ke suatu tempat, terutama hotel dan restoran hal pertama yang menarik saya adalah arsitektur dan disain interior tempat tersebut, baru kemudian merambah ke kulinernya.

Ada perasaan senang tertentu, ada perasaan penasaran dan tergelitik untuk menuliskannya jika itu menarik buat saya. Jadi agak kecewa sih, kalau datang tempatnya gak bisa saya ulas. Tapi lebih nyesek lagi tempatnya menarik banget dari segala segi, saya gagal mengulasnya hanya karena gak sempat memfoto atau gak sempat mengamati. Biasanya ini karena acaranya riweh banget, menyita waktu atau teman seperjalanan susah diajak kompromi. Maklum emak-emak seringnya  buru-buru heheheh.


Maka ketika memasuki area Hotel Puri Denpasar saya langsung berniat untuk keliling dan memfotonya, karena kebetulan hari itu ada dua acara: Di Hotel Puri Denpasar dan di Tjikini Lima Cafe. Jarak dua acara ini lumayan jauh. Di hotel selesai pukul 11 siang dan di Tjikini baru mulai pukul 3 sore. Jeda itu kan, bisa buat keliling dan jeprat-jepret dong. 

Menikmati Suasana Bali 

Lobi depan hotel

Ketika memasuki Hotel Puri Denpasar, para tamu akan disambut arca khas bali dan payung agung, ada beberapa kuntum bunga kamboja segar berwarna kuning. Meja resepsionis dihiasi aneka hiasan khas Bali banget, terkesan ramai sih menurut saya. Sementara lounge cukup nyaman dengan kursi-kursi empuk dan pemandangan di dinding yang penuh lukisan. Buat penyuka lukisan, hotel ini bisa jadi pilihan. Sebab, konon Hotel Puri Denpasar juga merangkap sebagai galeri seni.





Kemudian saat menuju meeting room melewati lorong yang kiri-kananya terdapat lukisan khas Bali, dengan pencahayaan tipe sephia. Sehingga nuansa ruang menjadi dominan cokelat, apalagi  terdapat beberapa kursi berupa kayu besar. Kesan art semakin terlihat jelas, dan saya termasuk menyukai disain interior yang art, Indonesia banget lah. Bawaan pengen selfie aja, hahaha.

Tempat duduk dari kayu di lorong menuju meeting room
Di dalam meeting room dimana acara diadakan, ada bagian dindingnya yang menarik, dindingnya itu didisain sebagai lemari penyimpanan botol-botol sampanye. Disainnya unik banget deh, namun saya tidak memfotonya karena meeting room penuh. Beberapa yang hadir berdiri menghalangi dindingnya, jadi cuma bisa melihat dengan gemas. Dan. saat saya selesai acara lupa untuk memfotonya, huhuhu.


Selain lukisan, beberapa pernak-pernik khas Bali, terdapat juga foto-foto di dinding yang menceritakan budaya Bali, jadi buat tamu-tamu asing akan semakin tahu tentang Bali. Tamu hotel tidak hanya melihat Bali secara disain interior, tetapi juga cerita-cerita yang terpampang di  beberapa dinding, ide yang manis. Bisa juga sebagai promo agar tamu berkunjung ke Bali, sementara buat tamu seperti saya yang belum pernah ke Bali (duh, pengakuan deh) jadi berasa ada di Bali. Sedikit banyak, merasakan atmosfer Bali yang konon unik, magis, dan indah.

Di depan saya duduk ini, dibatasi bilah-bilah kayu, terdapat swimming pool
Oya, saya sempat mengintip swiming pool'nya, tidak terlalu luas atau besar sih. Tetapi cukup nyaman untuk bersantai, menyegarkan diri atau sekedar membaca buku di tepi kolam yang pagi itu terlihat sepi. Ouwww.. jadi pengen berenang di sana deh. Sayang, saya bukan tamu hotel yang menginap, tetap hanya tamu yang diundang seminar di situ.



Restoran&Cafe Padi


Sebelum meninggalkan Hotel Puri Denpasar, saya menyempatkan diri masuk ke restorannya. Gak luas sih, bahkan cenderung agak sempit.. Ya, mungkin karena Hotel Puri Denpasar juga bukan merupakan hotel yang luas. Tetapi cukup unik lah disainnya, lampu-lampunya dikasih ormen tutup dari bambu dianyam.


Pada pintu masuk terdapat meja yang dipenuhi bunga dan aroma therapi, khas Bali, yang memang tidak pernah terlupa bunga dan aroma yang wangi. Tamu juga disambut meja resepsionis resto yang dihiasi gambar padi dibingkai minimalis, sebagai icon restoran tersebut.


Untuk kulinernya belum tahu, karena saya hanya mencicipi secangkir kopi dan beberapa camilan, cukup enak. Terlebih hujan di luar turun rintik-rintik, pendingin di meeting room seperti layaknya hotel-hotel lain, dingin. Dari pagi saya belum sarapan, jadi kopi hitam yang saya campurkan creamer ini rasanya enak benar. Tidak terlalu mengganggu lambung karena campuran creamernya agak banyak hehehe.

Akhirnya tepat azan Zuhur saya dan Leyla Hana meninggalkan Hotel Puri Denpasar, sebenarnya pengen ngintip kamar-kamarnya. Tapi mungkin next saja ya, kalau berkesempatan menginap di sini. 

25 komentar:

  1. Homey banget tempatnya mbak, kyknya pas buat bawa keluarga ke sini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya,, buat weekend asyik juga, lokasi dekat kemana-mana

      Delete
  2. Mirip Bali banget ya hotelnya. Jadi pengen nyobain nginep..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, mb.moga ada yang kasih free nginap buat review lebih lanjut

      Delete
  3. Tempatnya emang kece dan bikin betah buat yg doyan foto2 haha. Beneran berasa di bali ya mak hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, banyak dupa, aroma therapi, bunga segar. Jadi pengen nyobain spa'nya

      Delete
  4. Tempatnya bagus banget! Jadi pengen kesana, kalau balik ke Indonesia lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mb. Lokasinya juga strategis ya

      Delete
  5. Bali banget ya! Dulu jaman kuliah sering lewat, tapi ga kebayang seperti apa dalemnya. Ternyata cakep banget.

    ReplyDelete
  6. Bali banget...
    patung2 nya juga...kalo gak dibilang jakarta pasti udah nyangka mba eni di bali..

    ReplyDelete
  7. Bali banget...
    patung2 nya juga...kalo gak dibilang jakarta pasti udah nyangka mba eni di bali..

    ReplyDelete
  8. hihihi boleh renang kalau cuma nginep yaah ? :D

    mungkin di buat kesan bali karena hotelnya terletak di Jl. Denpasar yaa ?

    ReplyDelete
  9. hotelnya bagus ya mbak eni , bener2 nuansa bali banget tapi sayang kurang pantai nya hehehhee.
    btw untuk makanannya juga enak-enak kok disana , dari makanan pembuka hingga penutup enak-enak mbak.
    ketagihan sy mau makan disana lagi...

    ReplyDelete
  10. nuansa Balinya kerasa banget :D
    kalo cuma liat difoto aja pasti orang-orang ngiranya pasti itu hotel di Bali :D

    ReplyDelete
  11. Tempatnya kaya di Baliii yah heheh..
    Lumayan vuat jadi latar foto selfie di IG hehe

    ReplyDelete
  12. Iyes, emang Bali banget ya mbak, aku suka pas lorong yang depan lift menuju restaurant dan cafe Padi

    ReplyDelete
  13. Ayo balik ke sana buat kulineran ajak2 akyuuuu hehehe

    ReplyDelete
  14. Baliiiii...eh di sini juga ada beberapa spot yang bernuansa Bali. Jadi kangennya bisa tersalurkan :D

    ReplyDelete

CATEGORIES

>

Pentingnya Tidur Nyenyak

Efek Tidur Nyenyak Pada Si Kecil Selama ini kalau membahas tentang pentingnya tidur nyenyak, pasti  yang akan dikupas tuntas adalah rit...

Cari Artikel

Instagram

Twitter

Follow Me

Powered by Blogger.