Warung SS Depok Bagi Pecinta Sambal ~ Duniaeni

Friday

Warung SS Depok Bagi Pecinta Sambal




Sebenarnya saya dan suami sudah lama banget pengen ke warung makan SS alias warung spesial sambal. Tetapi selalu saja ada sesuatu yang menunda, padahal jarak dari rumah kami tidak jauh. Mungkin karena warung ini menunya kurang menarik  di mata anak-anak, jadilah kami selalu menunda-nunda ke sana. Sejak anak-anak bertumbuh dan memiliki selera sendiri, kami para orangtua banyak ngalah soal kuliner, dan lain-lain.

Berapa kali lewat cuma bisa nahan hasrat, puncaknya ramadhan kemarin saya dan suami berencana buka puasa di Warung SS, tapi apa? Sumpah, gak sanggup..ANTRI! Bener-bener antri sampai gak dapat tempat. Terbayang, bagaimana perasaan saya? Rasa kesal yang berkolaborasi rasa asin di lidah melihat sederet gambar sambal di dindingnya. Apalagi tetangga cerita, makan di sini benar-benar nampol dan...RAMAH DI KANTONG.

Jiyaah, rasa nampol, harga ramah di kantong, itu jargon yang bikin hasrat makan di Warung SS tak tertahankan. Suatu hari, seorang teman janji mau taktir saya dan saya tawarkan Warung SS Depok. Apa daya, bukan saja tidak mau naktir di warung itu (alasannya jauh dar Grand Depok Mall, karena lokasi ketemuan di situ), tapi naktir pun tidak jadi...heheeh. Ini mah belum rejeki  yak ?

Hingga kemarin saat anak-anak sekolah, saya dan suami memiliki jeda waktu sekitar 3 jam buat me time. Maka begitu saja saya nyeplos, “Yah, makan di Warung SS, yuk?” Tanpa ba-bi-bu kami ngacir pakai motor ke sana, tidak ketinggalan si  bungsu Pendar yang selalu ikutan. Sebelum makan, kami sempatkan mampir toko buku Gramedia. Karena rencana ke Warung SS sekalian buat maksi.

Warung SS pukul 11 siang - masih lengang 
Alhamdullilah, pukul 11 siang Warung SS cukup lowong. Berasa senang banget kami, dan langsung milih lokasi duduk ala lesehan. Di area lesehan ini Pendar bisa bebas jumpalitan deh, gak takut kejedot kursi atau naik-naik kursi. Meja baru terisi satu-dua, seorang pelayan memberikan kami selembar menu. Langsung deh cus ke barisan aneka sambal!

Sumpah, bingung banget. Kondisi perut juga keroncongan akut, karena dari pagi saya hanya minum teh manis dan bakwan dua potong. Bingung itu mau milih sambel apa, nama-nama sambelnya banyak yang masih asing buat saya...wkwkwkwkwk. Akhirnya setengah kalap saya memesan menu berikut ini:
  • Sambal teri
  • Sambal terasi matang
  • Sambal mangga
  • Ayam bakar dua potong
  • Ayam goreng satu potong
  • Cah kangkung (kalau tumis bumbunya pakai terasi)
  • Tahu goreng tepung satu porsi
  • Tempe goreng satu porsi
  • Terong goreng
  • Jamur goreng
  • Sayur asem
  • Kerupuk
  • Jus sirsak
  • Teh tawar es
  • Mineral
  • Nasi satu bakul



Dan...trantaaaam! Pesanan gak pake lama loh, mungkin karena pengunjung tidak terlalu ramai ya? Cuma suami sayang bengong, mungkin di dalam pikirannya : Ini istri gue lapar, apa nafsu? Wkwkwkkww....semeja dan cuma kita berdua yang makan. Pendar paling jus sirsak, nasi dan ayam goreng yang dimakan tidak seberapa banyak. Perut anak dua tahun gitu.





Singkat cerita, kami makan dengan semangat rasa lapar. Ternyata memang betul sambalnya enak banget. Sambal terasinya benar-benar nendang terasi bangeeet. Rasa terasi asli yang khas, pedasnya juga mak yus. Cocok deh dicocolin ke nasi panas, tempe – tahu, terong goreng, kerupuk. Sebenarnya ada satu yang saya lupakan , yaitu lalapan!. Saya lupa pesan lalap, cuma buat order lagi malas. Menjelang pukul 12 siang... RAMEEE!

Bersyukur tadi ke sini pukul sebelas siang, kalau jam dua belas siang? Fiuuh, penuh banget. Bakal dilempar ke lantai atas, bawa bocil kurang nyaman. Pendar kalau lihat tangga, hasrat naik turun kuat. Sambal terinya juga recomend , gurih banget, cocok sama nasi panas tanpa apa-apa lagi, cukup bikin nasi sepiring habis. Sambal mangganya? Iyesss, seger, pedes...saya suka ngemilin tanpa nasi gitu. Masih kriuk, karena meski kuning tapi masih muda. Kayaknya sih, ini mangga Indramayu yang seger dan kriuk itu.

Terasinya khas banget, eksotik rasanya
Ayamnya? Ayam bakarnya standart sih menurut saya, masih nampol ayam bakar nasi Padang kaki lima di Cilandak. Itu ayam bakarnya ngeresap sampai ke tulang bumbunya (kapan-kapan saya ulas deh, sekeluarga sudah langganan selama  8 tahun). Karena standart, saya milih makan gak pakai ayam, bungkus aja buat anak-anak.

Ayam gorengnya? Idem, standart. Saya paling sensi sama menu ayam, karena itu kalau yang masak gak bener-bener oke, males makannya. Ayam goreng Restoran Kongkow Kukusan tuh, baru mak yussss...meresap habis bumbunya sampai ke dalam, kering gorengnya. Kapan-kapan saya mau ulas juga deh... ssssttt, ini rumah makan Kongkow Kukusan itu romantis loh dan ... RAMAH DI KANTONG.

Sayur asemnya? Tadinya saya bayangin sayur asem segar, dimakan dengan nasi panas dan sambal ikan teri. Tetapi, ternyata sayur asamnya gak segar, mateng banget sayurannya (empuk sapai blonyoh), rasanya manis khas sayur asam jawa gitu. Bahkan suami saya komen:  Ini sayur asem kok kayak sayur jawa?

Ehmmm...secara keseluruhan sih selain ayam dan sayur asem, kami cocok banget sama menu lainnya. Meski jamur tepung, gak berasa MSG gitu. Jadi next saya mau pesan sambal aja lebih variasi, menu serba goreng-goreng, ikan bakar, lalapan... kayaknya lebih nampol ya? Pokoknya saya bakal balik deh, kan baru nyobain sambalnya tiga jenis. Di Warung SS ada lebih 30 jenis sambal!



Apalagi suami saya cocok sama menu Warung SS, terbukti pesanan kami (kecuali ayam) ludes, termasuk nasi sebakul..wkwkwk. Semua pesanan kami ditotal Cuma Rp111.000 saja. Tertarik? Buat Anda yang sambal addict, cobain deh biar ga penasaran akut. Jangan lupa jangan datang di jam makan siang teng!


16 komentar:

  1. Mba Enny, aku suka sambal SS. Pedesnyaaa ...
    Hanya saja aku pernah komplain karena kelamaan dan saat itu nggak hanya aku aja yg komplain

    ReplyDelete
  2. Seru banget Mbk, tempatnya syahdu gitu asyik buat acara keluarga ya. Jadi mupeng pengen nyambel juga hehe

    ReplyDelete
  3. aku anak Depok tapi belom pernah nih makan di SS, padahal tiap lewat rencana mau ke situ, hadeuhh, baca postingan ini jadi makin pengen ke sana..

    ReplyDelete
  4. AAqjuga sering makan di ss tapi yang di tangerang. Makanannya enak n murah tapi yang ga tahan antri nya banyak banget. Pernah nunggu pesanan sampe 1 jam saking ramenya.

    ReplyDelete
  5. Aku suka bgt makan disini :D. Tapi memang ga sering krn jauuuuhhhh.. DAn aku yg pecinta pedes hrs ngakuin kalah ama sambelnya mbak :D. Makan pertamakali dulu sampe mata berair dan tetiba pilek :p. Mantep pedesnyaa !

    ReplyDelete
  6. Alhmdll di Kudus juga ada warung SS yg maknyus.Tos deh mbak sesama penikmat kuliner Nusantara yg kayak rasa rempah dan sambal.

    ReplyDelete
  7. Aduuh, sambel terinya menggodaaaa. *ngeces nih liatnya haha

    ReplyDelete
  8. Kayanya enak nich dan spesialisasinya sambal, kapan kapan ke depok mau nyoba. Sekalian main ke gramedia dan napak tilas..

    ReplyDelete
  9. Nyem, Nyem.. meskipun aku gak bisa makan sambel (gampang diare) tetep aja sambal2 ini menggoda utk dicocol...

    ReplyDelete
  10. Maknyuss abis, aku biasanya nyari yg sinpasar lama tangerang mb, rasa sambelnya jempol

    ReplyDelete
  11. Sebelah mana sih ini mbak?
    Belum pernah tau hehe

    ReplyDelete
  12. Makan bersama keluarga itu emang asik ya mba Eni, aplagi kalo makanannya dihabiskan , berasa gak rugi lagi malah pengen ngajak anak2 lagi. kalo aku gitu, kalo gak habis atau kurang suka, gak bakalan ku ajak lagi makan k sana

    ReplyDelete
  13. Ah jadi kangen ke ss lagi mbak...kunjungi blogku juga mbak di anasuciana dot com

    ReplyDelete
  14. Kangen ke SS, makannya enak, ringan di kantong juga. Setuju denganmu mbak...antriannya itu yang nggak enak...rame banget

    ReplyDelete
  15. Semua sambelnya bikin ngiler. Kalo mampir minimal pesan 3jenis sambal sekali makan.

    ReplyDelete
  16. di Sby juga ada, sambalnya enak banget :D

    ReplyDelete

CATEGORIES

>

Pentingnya Membentuk Kebersamaan Dengan Si Kecil

Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan Ia akan belajar menemukan cinta dalam ke hidupannya Kata mutiara y...

Cari Artikel

Instagram

Powered by Blogger.