Monday, January 11, 2016

Resep Cireng Sehat Untuk Bocil



Cireng

Saat ini camilan berbahan sagu atau tepung tapioka, hampir berderet di sepanjang jalan Raden Sanim-Depok. Bahkan di sekolah anak saya, tidak ketinggalan trend camilan dari tepung tapioka tersebut dijajakan dan jadi primadona anak-anak. Nama-namanya mulai dari cireng, cilor, cimol,cilung, dan entah apalagi.

Oya, dulu cireng pernah juga booming di online-online shop dan supermarket, rujak cireng atau cireng yang dicocol ke bumbu rujak, rasanya mak yusssss.

Bukan anak-anak saja yang suka aneka jenis camilan ini, termasuk orang dewasa sering saya lihat antri untuk membeli. Karena penasaran, suatu kali saya ikutan antri beli cilor. Ada aneka rasa; rasa pedas, asin, manis.



Ternyata dari semua jenis makanan dari tepung tapioka itu yang cocok di lidah saya cuma: Cireng. Rasanya yang gak aneh-aneh, enak dicocol panas-panas ke saos. Entah, saos rujak-saol sambal lainnya. Cuma sayagnya, para camilan tersebut terasa benar di lidah mengandung MSG atau perisa. Bahkan saya agak ngeri dengan bumbu bubuk aneka rasa yang ditaburkan ke cilor, cilung. Tapi mencegah anak-anak untuk tidak  membeli, tentu tidak mudah.

Bayangkan, orang dewasa saja sampai antri, gimana anak-anak..hehehehe. Akhirnya bermodal icip-icip, dikit-dikit berkhayal *Tsaaaah....jadilah cireng sehat yang saya buat ini. Alhamdullilah, anak-anak suka..ludesssss

Resep:
Tepung tapioka secukupnya, kemarin saya coba bikin 1/4kg
Air secukupnya (pokoknya jangan encer, tapi bisa diaduk)
Bumbu halus: Lada, bawang putih, garam dan gula

======>Tepung tapioka dicampur air, aduk-aduk (agak keras ya, kalau tepung tapioka), campur bumbunya, jerang di atas api sedang, aduk terus hingga menyerupai lem, angkat

Daun bawang seledri dirajang halus, campurkan ke adonan tapioka yang sudah dimasak, lalu cubit-cubit biar tercampur rata.
Bentuk sesuai selera, dan bisa dikasih isi keju atau sosis (jika doyan), saat membentuk tangan diolesin tepung tapioka agar tidak lengket, kemudian siap goreng dalam api sedang.

Cireng


Cireng


Cireng

Gak cuma kedua kakaknya, Lintang dan Pijar, batita saya yang baru berusia 13m...doyan loh. Cuma karena teksturnya agak-agak kenyal jadi ngasihnya sedikit-sedikit. Mantab dibuat camilan pas hujan-hujan, bikinnya juga bisa bersama anak-anak. Mereka senang betul bantuin ngebentuk cireng... Pokoknya mah, sehat deh untuk bocil.

10 comments:

  1. wah, aku juga suka cireng mbak, tapi belum pernah nyobain yang pake daun bawang dan seledri, pasti lebih enak ya :))

    ReplyDelete
  2. aku bikin ini masih gagal mulu, hiiiihii
    mau ah bikin lagi pake resep ini

    ReplyDelete
  3. @Gustyanita..dicoba, mba, resepnya. kalau berhasil cerita-cerita ya. btw gagalnya kenapa itu mba?

    ReplyDelete
  4. @Eka Fikriyah: lebih wangi, mba Eka. beda deh 'sense'nya

    ReplyDelete
  5. @Nsi goreng Mafia: Diicip..diicip (gambarnya hehehe), bikinya gampang kok

    ReplyDelete
  6. Di cocol ke bumbu rujak labih sedap ya bun, tapi aku pernah bikin pas masak pada 'ngebeletuk' gitu bun heuuu

    ReplyDelete
  7. with cirenggggg! biasanya beli yang beku. sepertinya kalau buat sendiri bakalan seru nih. coba aaahhhhh

    ReplyDelete
  8. nah asyik cireng , kalau mau ada isinya gimana ya

    ReplyDelete
  9. Krucils seneng banget nih nyemilin cireng.
    Klo buat sendiri jadinya lebih terjamin keamanannya..

    ReplyDelete

Instagram

Domain Murah

CATEGORIES

>

Mengenal Mpasi versi WHO

MPasi WHO Homemade Yuk, Kenalan Dengan Mpasi Versi WHO Untuk Lintang, Pijar, saya belum mengenal Mpasi versi  WHO. Keduanya saya be...

HEY THERE .....

Eni Martini

Penulis novel, bukunya sudah diterbitkan lebih dari 20 judul. Salah satu difilmkan Mplus tahun 2010. Owner di bliblibuku.com, ibu dari 3 anak, penyuka teh hangat-perjalanan, fashion dan ...lifestyle blogger.

COMMUNITY

  • Powered by Blogger.