>

Kenangan Di Tahun 90an

By duniaeni.com - December 14, 2018



Wah, jika mengenang masa kecil rasanya seperti ada serrombongan kupu-kupu mengepakkan sayapnya di dada. Berasa ramai, penuh warna-warni, dan indah sekali, setidaknya itu  yang saya rasakan ketika harus mengenang masa kecil. Kebetulan saya bertumbuh  menjadi gadis kecil di tahun 90an. Kebayang kan usianya, hahaha.

Kenangan sebenarnya banyak sekali tapi saya akan tulis yang cukup berbekas saja ya, yang kalau diingat ingin tertawa, berasa naif, bahagia, dan bermacam rasa lainnya. Buat yang baca kalau melewati tahun-tahun yang sama dengan saya pasti deh akan ikut terbawa arusnya, hehehe. Yuk, sejenak kita kembali ke tahun 90an.


5 Kenangan Di Tahun 90an

1. Nongrongin Lapak Majalah
Hampir setiap jadwal majalan terbit, waktu itu majalah favorit saya majalah GADIS, ANITA Cermelang dan Aneka Yess. Begitu salah satu majalah itu muncul yang baru pasti langsung saya datangin lapak majalah, beli? Gak! Cuma pura-pura beli buat lihat ramalan zodiak, hahaha. Biasaya gak sendiri sih, tapi rombongan cewek-cewek gitu dan si abang penjual majalahnya pasrah aja. Kecuali kami mulai rusuh, bakal diusirnya.

2. Antri Di Telepon Umum
Dulu yang punya telepon rumah itu gak banyak loh, dan telepon umum pakai koin itu masih bertebaran di jalan, bahkan ada yang lokasinya di dekat tong sampah. Lah, bau dong? Iya, tapi bau sampah sudah gak terasa lagi kalau asyik telepon, yang antri juga gak kira-kira kalau malam minggu. Kebayang gak sih, kita ngobrol pribadi ada 3 smapai 5 orang di belakan yang otomatis denger? Hahahaha.

Yang paling tidak saya lupakan karena antrinya, pukul 8 malam saya baru dapat giliran telepon dan sudah sepi. Telepon umum di sekitar kompleks rumah sih, tapi letaknya di dekat bak sampah dan kebun yang dipagarin kawat serta bambu rapat. Blok lokasi telepon umum juga rada remang-remang karena rata-rata tahun 90an hemat lampu, termasuk lampu  jalan yang berkelip kekuningan.

Lagi asyik telepon saya mendengar suara induk ayam dan anak-anaknya ramai sekali di kebun itu, tapi saya tidak perduli. Termasuk ketika induk ayam menampakkan diri di balik pagar, saya abaikan dan justru berpikir, ah jadi gak sepi. Tapi apa yang terjadi? Ternyata besoknya baru saya tahu, di kebun yang dipagar rapat itu tidak pernah ada induk ayam dan anaknya, hanya rumput-rumput liar..huwaaaa.

3. Main Hujan-Hujanan
Meski sudah SMP tapi saya masih suka main hujan-hujanan, terutama ketika pulang sekolah dan hujan turun deras. Kebetulan meski jauh, saya pulang pergi ke sekolah jalan kaki dan suatu hari saat pulang hujan turun deras, spontan saya berlari-lari kesenangan. Di tengah jalan berpapasan dengan cowok yang saya taksir (tetangga), salting dong.

Saat cowok itu mendekat buat ngajak pulan bareng karena kami satu kompleks, tiba-tiba diluar kendali saya ingin pipis dan...ngompol. Sebenarnya tidak kelihatan karena derasnya hujan, tapi rasanya hangat sekali dan membuat saya tambah salting yang akhirnya... say akabur lari sekencang-kencangnya, hahahaha.

4.  Beli Kertas Surat Harvest
Anak tahun 90an pasti tahu deh kertas surat harvest yang disainnya romantis. Nah, saya termasuk yang koleksi tuh, hahaha. Tapi karena jaman itu uang jajan pas-pasan hanya  bisa beli dari hasil mengumpulkan uang saku selama seminggu. Jadi kalau ada rencana mau beli bareng temen-temen, terpaksa di sekolah cuma minum air putih minta ibu kantin. Uangnya disimpan buat bekel pas hari minggunya ke Gramedia Blok M buat beli kertas surat Harvest.




  • Share:

You Might Also Like

34 komentar

  1. Antri di telephone umum dan bawa koin. hihihi kangen banget masa itu, diaman menelpon adalah hal yang mewah. punya sambungan telpon berasa howrang kayah.

    ReplyDelete
  2. hahaha, dan semuanya itu aku lakuin. Kalau nggak salah kertas HVS itu masih ada dengan design yang berakena macam. ya ampun, jadi kangen hujan hujan sambil main main. klo sekarang mah, hujan hujan karena sekalian cuci kendaraan. hihihi

    ReplyDelete
  3. AKu ngalamin semua kecuali main hujan-hujanan mbak :-D
    Aku langganan Anita juga loh dulu trus ganti2 sama Aneka Yess. Haduh ketauan umurku.
    Adikku yg koleksi kertas surat Harvest aku sih gak paling minta aja

    ReplyDelete
  4. Wuaaaah samaa semua, eh tapi yang hujan-hujanan nggak sih hehehe. Aku juga suka baca majalah Gadis dan Anita, kakakku yang langganan aku ikutan baca :D

    ReplyDelete
  5. Saya saya sayaaaa! Beli harvest tiap abis pulang sekolah buat ngisi binder dan tukeran sama temen wkwk. Tapi saya beli harvest karena merknya kata temen merk paling bagus buat kertas binder. Kertasnya lebih tebel dan gambar-gambarnya juga kualitas tinggi LOL. Nggak tau kalau ada romantis-romantisnya.

    Kalau nongkrongin lapak enggak, cuma saya suka nungguin loper bawain majalah bobo ke rumah. Telepon umum juga kayaknya cuma sekali atau dua kali ngerasain krn masih kecil banget saya. Cara curangnya koin dibolongin dan dikasih benang, jadi tiap mau nelepon, masukin koin jangan sampe ketelen, kalo udah selesai nelpon, tarik lagi koinnya. Gila ih itu nakal banget hahaha

    ReplyDelete
  6. Mba, aku jadi ongat tahun segitu emang antri tlpon di telepon koin. Trus kalau ada uang logam euy langsung disimpan buat bisa puas telpon telponan :)

    ReplyDelete
  7. huahaha! Antre di telepon umu itu saya banget. Sama koleksi kertas surat sampai banyak banget. sekarang entah ke mana itu kertas-kertasnya

    ReplyDelete
  8. Produk harvest booming banget pada masanya. Ga cuma kertas surat tapi kartu ucapan juga he he. Saya ga koleksi kertas surat tapi seneng beli kartu harvest klo mau ngasi kado atau ucapan.

    ReplyDelete
  9. saya ngalamin mba yang nomer 1 hehe nongkrongin tukang majalah liat-liat ada majalah atau tabloid yang isinya berita westlife atau enggak, bikin senyum-senyum kalau diingat hihihi

    ReplyDelete
  10. Yg sama adalah koleksi kertas surat, tapi nggak tahu sih mereknya apaan. Asal beli aja kertas surat yg disuka. Sama main hujan2an. Btw, kenangan yang ke lima mana mba? Kok cuma 4 doang?

    ReplyDelete
  11. Lho Mbak, poin ke lima apa ya? Usul... gimana kalau nguping teks lagu bahasa Inggris dari radio atau titip salam lewat acara radio. Tentang radio, kalau masa kecil saya tu sering banget diajak ibu nguping acara Tutur Tinular dan Saur Sepuh di radio! Hahaha...

    ReplyDelete
  12. Beli kertas Harvest itu aku juga. Bawa-bawa Binder kemana-mana biar bisa tukeran kertas harvest sama teman. Sampai numpuk banyak tapi nggak dipakai, dieman-meman banget jangan sampe lecek hahaa

    ReplyDelete
  13. Aku cuma ngerasain sebentar antri di telepon umum, setelah itu telepon umum di dekat kompleks sering rusak dan dipreteli orang, padahal asik bnaget yaa nelpon sambil deg2an takut limitnya habis, trus denger koinnya masuk itu juga aku seneng banget :))

    ReplyDelete
  14. Aku bahkan masih suka hujan-hujanan pas SMA. Kebetulan lokasi sekolah pas banget untuk hujan-hujanan. Jauh dari kendaraan umum. Di kelilingi rindang pohon. Tapi, jalan biasa, sih. Menikmati setiap tetes hujan dalam ketenangan. Hihi

    ReplyDelete
  15. Ternyata kesukaan kita sama, Mbak.
    Suka baca majalah Gadis dan Aneka Yes. Juga suka ngantri di telepon umum koin hihihi.
    Masa yang penuh cerita ya...

    ReplyDelete
  16. Aku dulu juga suka hujan2, hepi banget deh. Kalau telepon umun, aku biasa makai mulai SMP, udah tahun 2000-an tapi

    ReplyDelete
  17. nomor 1 sama banget, aku juga tiap pulang sekolah mampir ke lapak majalah nanyain majalah Gadis :D

    ReplyDelete
  18. Keempatnya itu aku alami semua, ahahhaaa
    Apalagi yang nongkrong di lapak majalah, krasan deh seharian kalo nggak dipanggil bapakku, bisa-bisa ikut bantuin nutup lapaknya

    ReplyDelete
  19. Hahaha...saya mengalami semua itu. Satu angkatan berarti wkwkwk...jadi inget waktu SD juga suka nyelipin bulu ayam warna warni dalam buku atau diary XD

    ReplyDelete
  20. Ya Allah aku banget itu nongkrong di telpon umum atau wartel cuma buat nelpon pacar hehe,, pokoknya tahun 90an penuh sweet memories banget deh.

    ReplyDelete
  21. Aku yg paling terkenang itu tukar kertas surat n amplopnya...skrg sdh ga ada ya..hahaha...seneng banget liatnya lucu2 banget..

    ReplyDelete
  22. Waakkaka kertas surat Harvest! Kan, jadi inget jaman dulu hahah. Btw Mba, nomor 5-nya mana?

    ReplyDelete
  23. Wahhh aku kangen banget masa masa ini, kalau bagian nelfon gebetan di telfon umum aku pernah juga tuh haha

    ReplyDelete
  24. Kertas surat Harveeest.. ya ampun ini jadul bangeet ya mba hehehe. Aku menikmati banget masa-masa ituu

    ReplyDelete
  25. Hahha, mba Eni, aku pun ngalamin banget nonkrong di lapak majalah, antre di telp umum, beli kertas harvest, satu lagi, aku suka nangkring di taman bacaan gitu,

    ReplyDelete
  26. Nongkrongin lapak majalah aku sering dulu Bund hahahha, buat dapetin updatean cerita atau artis idola. Kalau yang lain belum menangin hehehe.

    ReplyDelete
  27. Hahaha kok kita samaan sih mba pengalamannya. Beneran seumuran deh kita. Aku termasuk penggemar berat Harvest. Dulu rajin beli segala macam merchandise dari Harvest, ilustrasinya bagus-bagus.

    Anita Cemerlang juga kesukaanku meskipun aslinya dulu yang punya kakak-kakakku. Aku masih SD saat itu, masih terlalu dini baca AC. Tapi suka aja sih :))

    ReplyDelete
  28. Aku terakhir hujan-hujanan waktu SD. yaa sama itu tahun 90an. kalo sekarwng ga pernah hujan2. Kalo gerimis dikit aja labgsung sakit. Wkwkk

    ReplyDelete
  29. Aduuuh, aku banget ini. Palingan sama dengerin radio dan minta lagu terus kirim2 salam. Duh... indah banget ya zaman itu. Zaman cinta monyet :)))

    ReplyDelete
  30. Maak..majalah favorit tahun 90an kita sama haha ANITA, GADIS, ANEKA..dan yang bertahan langganan yuh ya ANITA, banyak cerpennya :)

    ReplyDelete
  31. Banyak kenangan indah tahun 90an ya mba. Anak2 zaman now mah gak paham hehehe apalagi permainan2 zaman 90an itu, sangat menyenangkan xD

    ReplyDelete
  32. Tahun 90-an? Aku masih SD.
    Tapi yang kuingat 1991-1997 itu saya sedang suka sama teman kelas, anak pindahan dari Bandung. Sayang bukan jodoh haha

    ReplyDelete
  33. Kenangan paling melekat itu aku nelpon ke rumah ibu di luar Jawa pake telepon interlokal dan biayanya mahal banget hiks.

    ReplyDelete
  34. Kenangan 90 an buat aku yg paling istimewa adalah ditemani oleh kartun kartun favorit yg istimewah, terus bisa main tap jongkok, petak umpet disiang bolong tanpa takut item hehe

    ReplyDelete