>

Masalah Ibu Hamil Di Trisemester Ketiga : 30 Minggu

By duniaeni.com - August 21, 2018



"Bumil aktif terus nih, salut."
"Wah, bumil energik dan keliling terus."
"Mba Eni, hamil di usia berapa sih, kok kayak gak hamil. Masih kuat kemana-mana?"
Berbagai pertanyaan di atas masih banyak lagi, padahal banyak ibu hamil bekerja yang aktif dan cuti setelah kehamilannya berusia 8 bulan. Mereka bekerja setiap hari kecuali weekends, dibanding saya yang hanya freelancer. Bekerja tidak full dalam seminggu, sesekali saja berturut-turut ketika jarak tempuh dan waktunya tidak lama.

Sebagai freelancer saya bekerja hanya setengah hari, itu pun naik-turun taksi online, commuter line, kadang diantar suami. Jadi saya gak sesetrong yang kalian lihat hehehe, namun Alhamdullilah sekali kehamilan ke lima di usia 40 tahun ini diberi kesehatan oleh Allah SWT. Meski ada gangguan wasir masih bisa menjalani kewajiban bekerja dan juga mengurus anak (kerjasama dengan suami sih).


Kilas balik Trisemester Pertama


Ini masih semester pertama, coba keluar pun diantar suami

Awal kehamilan atau trisemester pertama sama sepeti ibu hamil kebanyakan, mual meski tidak sampai mutah. Bawaan malas, mager, pengen tidur terus, makanya saya sempat vacum atau jarang ambil job saat semester pertama. Sampai gak enak sama yang nawarin kerjaan, apalagi kondisi hamil ini kan butuh budget lebih ya, eh malah gak bisa kerja. Tapi semua disyukuri, rejeki sudah pada porsinya yang Allah SWT beri.

Selain jarang menerima job, media sosial saya juga sempat kosong, habis kalau foto wajah pucat, gak fresh. Mau didempul, dilipen ngejreng, dipakaiin baju berwarna, tetap saja dilihatnya gak enak, hehehe. Pas ada endors dari rumah, terpaksa deh foto...ya hasilnya begini ini. Bagai tak ada aura berbinar-binar (tsaaah)


Aslinya ga seglowing ini, berkah lensa fix ini hahaha.

Jelang trisemester kedua mulai nerima pekerjaan, padahal rasanya masih gak nyaman deh mulut. Sampai harus bawa minyak-minyakan gosok gitu, hahaha. Air mineral, permen, buat mencuci mulut saat di kereta karena bawaan kalau mulut gak dibuat gerak-gerak maunya meludah. Padahal hamil sebelumnya gak pernah ngalami gini.

Habis bosen juga biasa kerja, terus di rumah aja merasakan mualnya. Anehnya, kalau dibuat kerja dan kosentrasi tuh gak terasa apa-apa. Terus biar hamil muda juga saya gila makan, maunya daging dan daging, pokoknya makan enak, hehehe. Kalau buat makan gini rasanya segar, mual melayang, setrong, sampai seorang teman heran. Katanya; "Hamil muda kok malah doyan banget makan ya?"

Memasuki trisemester dua perlahan masa paling enak buat bumil terasa. Memang kehamilan itu paling nyaman adalah semester kedua, lewatnya masa mual dan aneh-aneh ala orang nyidam. Perut juga masih standart, belum berat banget, masih bisa buat tidur terlentang. Wajah mulai fresh, bahkan terlihat lebih cantik karena hormon-hormon bekerja dengan baik. Fisik juga gemuk tidak, kurus tidak, berisi sesuai porsinya (ahai).


Ahaiii... Sudah lewat masa mual


Trisemester Ketiga


Semester tiga

Setelah enak merasakan kehamilan di trisemester dua, tidak ada keluhan lagi soal mual, pusing, kebiasaan meludah yang menyiksa, nafas yang agak pendek. Entah kenapa justru awal kehamilan saya memiliki napas pendek, ngos-ngos. Jalan dikit ngos-ngos, capeek banget dan ini saya alami sejak hamil pertama. Ketika masa nyidam atau trisemester pertama berlalu, baru deh ini napas ploooooong. Jalan pun kuat, apa bawaan bayi ya? Saya lupa dari dulu mau tanya dokter.

Maka kini memasuki semester tiga rasa enak pun berlalu, enak tidur, enak bergerak lincah tanpa kontrol. Fisik mulai mengeluh saat tidur, berbagai posisi serba salah, terutama ketika saya sedang capek sekali. Miring kanan-kini punggung pegal, telentang dengan posisi tinggi sekalipun perut berasa tertindih batu, hahaha.

1. Masalah wasir:

Wasir juga mulai jahil menggoda karena tekanan bayi yang semakin berat, kalau sedang menggoda rasanya sedih banget. Karena tidak bisa berjalan terlalu jauh, tidak bisa terlalu aktif, kalau nekat ya ujung-ujungnya sakit. Jadi harus bersabar banyak istirahat dan melakukan kegiatan yang tidak menggunakan fisik dalam kondisi lama berdiri.

2. Masalah kontraksi palsu

Nah ini, saya tidak boleh dalam kondisi kaget secara psikis karena kondisi kaget ini bisa bikin yang semula kondisi ok, tetiba seperti ada godaan mules yang samar. Kata dokter sih biasa untuk ibu hamil semester akhir mengalami kontraksi palsu, terutama kalau kecapekan. Tetapi karena saya bisa mengukur kadar diri saat harus aktif atau tidak, kontraksi palsu ini bukan berasal dari capek.

Tapi berasal rasa kaget secara psikis, sudah dua kali ini saya  mengalaminya yaitu saat hampir terpleset di kamar mandi rumah..huwa kagetnya gak  ketulungan ini! Alhamdullilah, saya segera memegang kran kuat-kuat. Tapi efek kagetnya membuat malamnya perut saya mulas samar sampai nangis sedih karena takut. Kepleset ini bisa fatal buat ibu hamil, makanya hati-hati sekali kalau ke toilet dan selalu berdoa agar dilindungin Allah SWT.

Kedua karena kaget dengar kabar yang ternyata tidak benar soal anak saya, gara-gara babang ojek online salah info. Sampai shock dan efeknya perut mules, meski tidak separah waktu kejadian hampir terpleset.

3. Masalah fisik

Saat memasuki trisemester ketiga ini tentu saja perut semakin membuncit banyak gerakan yang mulai sulit saya lakukan, seperti membungkuk dengan frontal dalam posisi duduk, memakai sepatu yang ribet (wkwkwk), kan susah kalau harus diikat atau apalah model sepatunya. Paling enak sepatu slip on atau sandal gitu deh.

Bahkan sholat kini dengan posisi duduk, karena kadang mau bangun dari sholat agak susah terbentur perut yang membuncit. Kalau lagi fit banget sih, bisa saja tetapi kalau lagi letih...agak payah. Untuk keamanan saya sering memilih untuk duduk.

 4. Masalah galau

Tahukah berapakali pun seorang ibu melahirkan, tetap memiliki perasaan yang sama ketika memasuki trisemester ketiga yakni bayangan sakit saat melahirkan, kondisi rumah dan anak-anak saat akan pergi ke lokasi bersalin, kondisi waktu ketika mules tiba, dan sebagainya yang berhubungan dengan detik-detik itu.

Akan selamatkah, akan sempurnakah kondisi bayi, akan sehatkah, dan banyak lagi pertanyaan yang menuju titik hadirnya 'galau'. Meski kegalauan ini hadirnya timbul tenggelam, kadang muncul, kadang tidak. Tetapi cukup mempengaruhi perasaan atau mood ibu hamil seperti saya. Terutama ketika malam dan ketika hati tidak happy.

Insaallah, nanti akan saya tulis bagaimana saya melewati masalah di kehamilan semester akhir ini. Mohon doanya teman-teman, agar saya dan calon bayi diberi kesehatan melewati masa-masa kehamilan ini, Aamiin.




  • Share:

You Might Also Like

37 komentar

  1. Salut buat bumil yg tetap aktif. Aku dulu hamil bedrest terus. Makanya udah dapat 3, stop dulu ah.

    ReplyDelete
  2. Usually, I never comment on blogs but your article is so convincing that I never stop myself to say something about it. You’re doing a great job Man. Best article I have ever read

    Keep it up!

    ReplyDelete
  3. Saat lagi hamil kita harus aktif ya, saya juga lagi hamil anak ketiga ini. Kadang juga muncul rasa males untuk melakukan aktivitas:)) huhuh

    ReplyDelete
  4. Semangat terus buat bumil :))

    ReplyDelete
  5. Aku skrg udah stop dulu Mamah Eni, aku males ngojeknya hehe kalau ada event di Jakarta. Dan udah ada konpal dikit2. Ya alloh semoga janin kita sehat dan selamat yaaa, amiinnn.

    ReplyDelete
  6. Ternyata ada beberapa masalah ya mbak yg dihadapi ibu hamil. Yg pastinya bumil harus positif thinking deh

    ReplyDelete
  7. Kontraksi palsu ini yang dulu suka kurasakan, skait sampai ke pinggang2, rasanya dipukulin huhuhu. Sehat2 ya bumiill :D

    ReplyDelete
  8. Harap perhatikan nih bagi para ibu

    ReplyDelete
  9. Huhu kegalauan ketika hamil ternyata bukan menghinggapi yang baru pertama ya. Yang kesekian juga. hehe. Barakallah mba

    ReplyDelete
  10. Hai BuMil... sehat sehat aja kan. Dub jadi takut takut baca nih, gimn klo seorang bumil lgi kontraksi. Rasax tiap lihat bumil pengen nyuruh diam di tempat tidur saja. Kasihaaaann... hehehee

    ReplyDelete
  11. Keluhannya tiap trimester selalu berbeda ya .semoga sehat selalu ga ada keluhan berarti.
    Yang pentjng shilat posisibya gimanapun juva ya nyaman buat bumil

    ReplyDelete
  12. Mbak Eni ada wasir ya? Waduh.. Denger temanku yang kena wasir padahal.lagi gak hamil aja udah bikin pantatku nyut2an, gimana kalo orang hamil ya? Huhuuu..

    ReplyDelete
  13. Duuhh aku ngalamin yang masalah galau dan wasir deh kemarin itu. Untungnya si wasir muncul gak begitu lama.

    Galau itu yang agak susah dihilangkan, udah baca2 segala macam, banyakin bercanda dan obrolan santai. Teteep aja 😂

    ReplyDelete
  14. Insya Allah sehat selalu hingga masa melahirkan ya mba..

    ReplyDelete
  15. Bumil masalah galau memang terasa agak berat ya. Tapi bumil harus tetap tenang, jangan stres ya dan percayalah Allah akan mudahkan langkah untuk lahiran sehat dan selamat :*

    ReplyDelete
  16. Salut mba, tetep aktif nggak malesan. Aku 2x hamil kena hyperemesis terus, sampe bolak balik opname. Jadi kayanya 2 anak saja cukup :))

    ReplyDelete
  17. 2x hamil ga pernah merasakan kontraksi palsu huhu. Singkat kata si antara lewat HPL n ketuban rembes jdlah SC lg. Tp soal tantangan lain kumerasakan pegel2nya di pinggang belakang n kangen tidur terlentang n tengkurep hihi. Sehat2 terus ya Mbaa

    ReplyDelete
  18. Aamiin.. Sehat2 ya bumil dan janinnya

    ReplyDelete
  19. Aamiin, semoga sehat ibu dan debaynya yah mba. Yang penting harus selalu berpikir positif. Btw aku dulu juga minum anmum hehehe

    ReplyDelete
  20. Udah masuk trimester ketiga, ya. Semoga sehat selalu untuk semuanya. Dilancarkan proses melahirkannya. Aamiin.

    ReplyDelete
  21. Malah sebenarnya masuk ditrimester ke-3 harus aktifkan mba... saya termasuk 2kali SC hikss tapi termasuk aktif selama hamil karena asumsinya supaya debaynya cepat turun dan bisa normal, tapi ternyata pengalaman anak pertama sampai nunggu 10 bulan masih jauh dari jalan lahir jadi SC hiksss.. barakallah mba sehat-sehat terus yahh..

    ReplyDelete
  22. semoga sehat-sehat yaaa bumil. Senang deh lihat Mbak Eny selalu aktif datang event sana-sini padahal itu perut makin gedeeee

    ReplyDelete
  23. Bumil selalu cantik dan beda auranya. Aku belum ngalamin fase ini. Penasaran rasanya, semogaak bisa cepet nyusul hamil juga aamiin

    ReplyDelete
  24. tetap ada beda juga ya mbak meski kehamilan kesekian hehe, semoga sehat selalu mbak bumil

    ReplyDelete
  25. Aku donk mba, pas hamil dilarang mengkonsumsi susu, eh pas mau DL nya, 2 minggu sebelumnya di gempur suruh susu sama dokter nya

    ReplyDelete
  26. Setrong dan sehat terus mba. Tp trimester ke3 harus waspada dan kurangi aktivitas berat.

    ReplyDelete
  27. saya paling senang melihat ibu hamil yang aktif dan selalu positif menjalani kehamilannya. Saya jadi merasa terinspirasi banget, dan bahkan bisa bikin iri, ibu yang sedang hamil saja bersemangat masa saya ndak. sehat sehat selalu mbak eni

    ReplyDelete
  28. Bumil memang harus semangat dan terlihat cerah ceria, hahaaa. Karena energi positif yang kita munculkan bakal berpengaruh pada calon baby. Aku pun dulu tiap hamil, cutinya ya saat udah melahirkan. Jadi H-1 masih asik kerja di kantor. Teman-teman ku sampai heboh sendiri gitu denger kabar aku sedang proses melahirkan di ruang bersalin. Yang anak kedua malah udah memberikan ASI, hahaa

    ReplyDelete
  29. Haah. Masalah wasir saat hamil itu aku mengalami. Kesiksa bangeett. Setroong lah bumiil .sehat2 terus yaaa

    ReplyDelete
  30. Selama hamil Karla, aku juga aktif teruus kemana-mana. Alhamdulillah selalu dikasih sehat sama Allah. Dirimu juga ya mbaa

    ReplyDelete
  31. Seneeeng deh kalau liat bumil tetap aktif dan sehat.. Alhamdulillaaaah aku juga hamil selau happy dan aktif 😊

    ReplyDelete
  32. Eh iya, semester ke3 memang badan rasanya udah ga karu-karuan ya mba. Bobok udah susah kudu posisi kemana, motong kuku jari kaki juga udah ga bisa hehehee...

    ReplyDelete
  33. Iya banget trimester ketiga itu paling bikin deg2an huuhuhu. Aku juga nulis di blog nih pas trimestr ketiga.

    ReplyDelete
  34. Barakallahu fiikum, mba Eni.
    In syaa Allah lancar sgalanya....sehat terus Ibu dan bayinya.

    Aamiin.

    ReplyDelete
  35. Semoga lancar ya mak persalinannya. Semua persiapan beres tambahin dengan doa yang kenceng

    ReplyDelete
  36. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  37. Perjuangan seorang ibu, segala rintangan dan masalah pasti kuat dihadapi. Sgala kesulitan hilang ketika melihat si bayi lahir. Semangat terus kak, sehat ya dan lancar semuanya yaa.. aamiin.

    ReplyDelete