BPJS Kesehatan Luncurkan Buku 10 Tahun Perjalanan BPJS Kesehatan

by - May 29, 2024

 


Siapa yang masih belum menggunakan BPJS Kesehatan? Saya rasa hampir semua masyarakat Indonesia menggunakan BPJS Kesehatan, karena yang tidak mampu pun akan tetap bisa menggunakan BPJS Kesehatan yang iuran bulanannya gratis ditanggung oleh pemerintah. Sebab Pemerintah menyelenggarakan Program Penerima Bantuan Iuran BPJS untuk masyarakat kriteria tertentu.

Namun sekalipun membayar iuran pun disesuaikan dengan kemampuannya, dan masyarakat sangat terbantu sekali. Contohnya yang dialami adik ipar saya sewaktu melahirkan anak pertamanya di tahun 2016, selain harus dioperasi karena kondisi tertentu, adik ipar saya mengalami kelainan jantung yang harus dirawat.

Alhamdullilah, saat itu menggunakan BPJS Kesehatan, termasuk ketika melakukan rawat jalan untuk proses penyembuhannya. Bisa dibayangkan jika harus menggunakan biaya mandiri, akan habis puluhan juta sementara adik saya bekerja di sebuah klinik kesehatan yang gajinya tidak cukup untuk membiayai itu semua.

Belum lama juga famili saya harus dioperasi karena diduga memiliki tumor jinak, dioperasi di sebuah rumah sakit swasta dengan menggunakan BPJS Kesehatan dan gratis. Ingat, 12 tahun lalu di rumah sakit yang sama, saya harus mengeluarkan uang 15 juta saat itu juga agar alm anak saya bisa masuk ICU. Jadi harus diakui BPJS benar-benar bermanfaat untuk masyarakat yang membutuhkan.

Meski awal kemunculannya banyak diragukan, tidak hanya sebagai pasien rumah sakit, tapi sebagai rekanan, BPJS Kesehatan juga mengalami penolakan di rumah sakit swasta. Bahkan ada rumor yang mengaitkan BPJS Kesehatan hanya untuk kalangan bawah, yang pada akhirnya sesuai perkembangannya BPJS Kesehatan semakin memperbaiki diri. Tidak hanya pasien BPJS Kesehatan yang merasa nyaman, tapi rumah sakit berebut untuk dapat bekerjasama.

Roso Telo Dadi Duren, Biyen Gelo Saiki Keren


BPJS Kesehatan


Kini tidak terasa 10 tahun sudah BPJS Kesehatan membersamai masyarakat Indonesia, dan dalam rangka memperingati 10 tahun perjalanan BPJS Kesehatan diluncurkan buku “Roso Telo Dadi Duren, Biyen Gelo Saiki Keren: Catatan 10 tahun Perjalanan BPJS Kesehatan” yang dalam bahasa Indonesia memiliki arti “Rasa Singkong Jadi Durian, Dulu Mengecewakan Sekarang Keren”

Menurut saya filosofi judul  tersebut sangat sesuai dengan apa yang terjadi dulu dan kini bagi pengguna BPJS. Dulu banyak yang meremehkan karena merasa kecewa dengan berbagai pelayanannya yang masih terus beradaptasi, dan kini banyak dicari digunakan untuk memudahkan dalam proses pembiayaan kesehatan.

“Roso Telo Dadi Duren, Biyen Gelo Saiki Keren Catatan 10 tahun Perjalanan BPJS Kesehatan” ditulis oleh Prof. dr. Ali Ghufron Mukti, M.Sc.,Ph.D, AAK selaku Direktur Utama BPJS Kesehatan.

Saya dan teman-teman yang hadir dalam acara launching buku tersebut ikut terharu, karena kami juga bagian dari pengguna BPJS, saya sendiri pernah menggunakan untuk berobat di Puskesmas saat bahu saya mengalami frozen shoulder, dan dirujuk untuk therapi ke RSUD. Pelayanan pasien BPJS sejauh ini sudah mengalami peningkatan lebih baik.

Membaca buku “Roso Telo Dadi Duren, Biyen Gelo Saiki Keren: Catatan 10 tahun Perjalanan BPJS Kesehatan” akan membuat kita memahami perkembangan BPJS Kesehatan dari tahun ke tahun, seperti bercermin pada diri sendiri ketika awal menerima kehadiran BPJS dan kini merasakan manfaatnya.

Selain buku “Roso Telo Dadi Duren, Biyen Gelo Saiki Keren: Catatan 10 tahun Perjalanan BPJS Kesehatan”, BPJS Kesehatan juga meluncurkan buku Prinsip Dasar Sistem Jaminan Sosial dan Asuransi Kesehatan, yang mengulas tentang  program JKN, Kelas Rawat Inap Standar, Kebutuhan Dasar Kesehatan,Transformasi Digital dan lain-lain. Bagus dibaca untuk lebih mengetahu program BPJS Kesehatan.




Sebuah perjuangan panjang mengubah mindset orang banyak tentang BPJS Kesehatan ini, seperti yang diucapkan Ghufron Mukti:

”Bukan hal yang mudah untuk mendaftarkan lebih dari 97% penduduk Indonesia menjadi peserta JKN dalam waktu 10 tahun, Di saat yang bersamaan BPJS Kesehatan juga dituntut untuk meningkatkan kepuasaan peserta JKN dengan memberikan pelayanan yang mudha, cepat, dan setara. Dengan kerja keras dan kolaborasi bersama segenap pihak BPJS Kesehatan mampu bertahan menghadapi beragam tantangan dalam mewujudkan Universal Health Coverage (UHC) di Indonesia.”

Luarbiasanya, per bulan Mei 2024, angka kepesertaan BPJS Kesehatan sudah mencapai 271,2 juta jiwa. Bisa dibandingkan dengan 10 tahun lalu yang hanya 114 juta jiwa, dan besaran angka pemanfaatan program JKN sudah mencapai angka 606,6 juta per tahun pada tahun 2023. Menjadi gambaran bahwa masyarakat semakin merasakan manfaat BPJS Kesehatan.

Dalam acara launching buku ini diluncurkan juga fitur baru aplikasi Mobile JKN, yaitu fitur BUGAR yang akan membantu peserta JKN memantau data vital kesehatan. Seperti pengukuran tubuh, aktivitas langkah, energy yang dihabiskan, dan jarak tempuh sehari-hari dengan berjalan, serta mengukur kualitas tidur dan kalori.

Makin canggih bukan, tidak hanya pelayanannya yang makin terdepan, semoga ke depan leb\ih banyak lagi inovasi yang bermanfaat bagi semua masyarakat pengguna BPJS Kesehatan.

You May Also Like

15 komentar

  1. Terkadang proses adaptasi dan penerimaan memang suka panjang. Namanya juga usaha meraih kepercayaan. Alm papah mertua saya terbantu juga dengan BPJS. Semasa hidupnya kan sebulan sekali harus kontrol ke rumah sakit

    ReplyDelete
  2. Keren banget event launching dan bedah buku BPJS Kesehatan. Ternyata sudah 10 tahun membersamai kita semua ya. Fitur BUGAR sangat bermanfaat nih, canggih sudah seperti smartwatch. Semoga saja pelayanan untuk pasien BPJS pun semakin meningkat dan lebih baik ya 😇

    ReplyDelete
  3. Roso telo dadi duren, enak dong...hihi.
    Unik judul bukunya dan pas banget buat mewakili 10 tahun perjalanan BPJS Kesehatan, "Roso telo dadi duren, biyen gelo saiki keren".
    Aku acung jempol dan bersyukur ada BPJS Kesehatan karena kedua ortuku terutama Bapakku yang sudah 25 tahun hidup dengan diabetes sungguh sangat terbantu. Pengobatan terjamin dan nyaris enggak perlu keluar biaya lagi hingga kini.

    ReplyDelete
  4. Ade dulu daftar BPJS pas resign dr ngajar. Soalnya di kantor uda ga cover istri. Jadi yaa buat sendiri. Manfaat banyak banget dptnya. Dulu banyak yg ngeluh soal pelayanan tapi alhamdulillah yg banyak dikeluhkan org ga ade alami. Aman2 aja. Berarti ade resign dah 10 tahun juga ya.

    ReplyDelete
  5. jujur ya mba, untuk orangtuaku yang itungannya udah lansia, bpjs itu sangat membantu sekali, terutama bapakku yang sudah merasakan fasilitas bpjs untuk tindakan pasang ring hingga pembedahan luka diabetes kering.

    ReplyDelete
  6. Walau pernah dengar berita miring BPJS, tapi gak berlaku untuk saya. Saya malah berterima kasih sekali dengan BPJS, meringankan biaya saya melahirkan normal maupun pas SC dan anak-anak saya pengobatan TB, dan selalu dilayani dengan baik. Jadi penasaran dengan isi buku cerita 10 tahun perjalannya nih

    ReplyDelete
  7. Semoga makin banyak perbaikan dari semua hal ya, termasuk pelayanan dan lainnya. Soalnya kesehatan memang penting banget kan

    ReplyDelete
  8. Eh gak disangka juga udah 10 tahun ya berarti BPJSkes ini?
    Semoga terus meningkatkan layanan, dan sukses untuk peluncuran bukunya

    ReplyDelete
  9. Alhamdhulilah ada BPJS memang sangat membantu sih. Waktu almarhum papa sakit ga sepeserpun kami kluar uang krn smua di cover BPJS. Skr kalo berobat ya mengandalkan BPJS gpp deh ngantri lama hehe.. semoga ke depannya BPJS makin baik kualitas pelayannanya

    ReplyDelete
  10. Woah, udah 10 tahun aja. Perasaan baru aja ya. Hahahaa... Iyalah anak sulung kani juga dah mau 8 tahun. Dulu pertama bikin BPJS pas hamil dia.

    ReplyDelete
  11. Udah 10 tahun saja. Cepat sekali ya.
    Tapi memang secepat itu dan aku sekeluarga merasa diperbantukan dengan adanya BPJS Kesehatan ini

    ReplyDelete
  12. Tak terasa mau mendekati angka 8 tahun saya sebagai nasabah BPJS
    Ada suka duka
    Apalagi kalau pas gak bisa bayar bulanan karena kebutuhan juga membengkak
    Ah BPJS menolong banget aku

    ReplyDelete
  13. Cakeepp~
    Berasa orang Betawi, tapi judulnya Jawa bangeett..
    Iya sih, perkembangan BPJS dari waktu ke waktu ini bisa dirasakan kebaikan dan kebermanfaatannya untuk semua. Alhamdulillah~

    ReplyDelete
  14. Jadi inget dulu pernah ikut tes pegawai BPJS. Hihi. Adanya BPJS sangat membantu lansia dan orang tua yang sudah pensiun untuk dapetin fasilitas kesehatan. Mudah-mudahan kedepannya bisa lebih baik lagi tak hanya pada penggunanya, tapi juga pada kesejahteraan nakes.

    ReplyDelete
  15. Dulu banget tahun 2012-2013 sering berkhayal andai ada asuransi semacam askes buat masyarakat umum pasti berguna sekali. Saat itu saya hanya berandai-andai saja karena memang belum ada BPJS. Almarhum bapak keluar masuk rumah sakit yang setiap masuk habis puluhan juta karena jantung. Pernah masuk ICU jg. Bapak meninggal tahun 2014 dan belum merasakan adanya BPJS. Alhamdulilah sekarang ada BPJS . Membantu masyarakat yang punya sakit seperti bapak. Untung dulu bapak ada, tapi buat yang tidak mampu BPJS ini membantu sekali

    ReplyDelete