[Bisik-Bisik Blogger] Benarkah Berkhayal Itu Berbahaya? ~ Duniaeni

Saturday

[Bisik-Bisik Blogger] Benarkah Berkhayal Itu Berbahaya?



Ketemu lagi di artikel berikutnya, sharing saya berdua Leyla Hana. Bulan ini telat banget, karena biasa kebanyakan kerjaan sebagai Emak Rempong. Mau bahas apa ya, kali ini? Ehmmm, karena lagi banyak isu soal halu (halusinasi), saya sama Leyla Hana jadi pengen bahas juga nih. Cuma karena bukan ahli psikolog, ya bahas dari sudut pengalaman pribadi saja. Kebetulan saya pernah mengalami berbenturan dengan orang-orang yang suka berhalusinasi (saya menyebutnya berkhayal saja deh, karena memang tahapnya baru berkhayal sepertinnya hehehe).

Bukan hanya berbenturan sih, tapi sebagai manusia biasa saya juga pernah  mengalami berkhayal. Wah, berkhayal apa? Pokoknya baca aja deh sampai habis, jangan diskipskip ya (please, hehehe). Sebab satu komentar yang nyambung sama artikel dan paling bagus, akan mendapat hadiah seperti biasanya. 

Hadiahnya dari saya dan Leyla Hana yang akan diumumkan di IG kami. So, jangan lupa ya buat follow @dunaieni dan @leylahana, dan komentar harus di blog kami masing-masing. Jangan hanya komen di saya atau di blog Leyla, ya ^_^ 

Semua Orang Berkhayal



Pertanyaan di atas mungkin mengundang berbagai respon pro dan kontra. Sebab siapa yang tidak pernah berkhayal? Contoh nyata misalnya saya, sejak kecil saya pernah berkhayal, memiliki berbagai macam khayalan. Tentu saja rata-rata khayalan saya adalah sesuatu yang  tidak saya punyai atau tidak bisa saya miliki.

Khayalan tingkat tinggi yang tidak bisa saya lupakah hingga kini adalah memiliki televisi. Dulu, setiap menonton televisi pasti akan lari ke tetangga yang jaraknya cukup jauh dan hanya bisa dilakukan di hari libur. Sering di dalam kamar saya berkhayal ada televisi di dinding (tahun 80an belum ada ya, televisi yang nempel di dinding, wkwkkw), kadang karena berkhayalnya saya menatap dinding lama. Cahaya matahari yang masuk saya khayalkan sebagai film atau apalah, pokoknya televisi.


Kalau lelah berkhayal, saya berdoa kepada Tuhan agar benar-benar ada televisi di dinding rumah, namun Tuhan baru mengabulkan setelah saya bekerluarga baru bisa punya televisi, di mana efeknya saya tidak begitu suka nonton. Efek dari kecil hingga dewasa tidak punya televisi. Sesekali saja saya nonton.

Lalu khayalan ke dua adalah cita-cita saya menjadi 'orang terkenal', jadi dari kecil saya sudah hobby bercerita di depan teman-teman, melakukan sesuatu yang menarik agar dilihat, dan cita-cita saya adalah :PENGARANG (penulis). Dalam khayalan anak kecil, saya berkhayal berdiri bercerita dan dilihat orang banyak (kalau ini sih, pendongeng yak, wkwkwkk). Khayalan yang kemudian saya wujudkan dengan melakukan apa yang saya khayalkan: Menulis&mengirim tulisan saya ke media. Setelah saya remaja, baru khayalan itu terwujud karena perjuangan yang lumayan keras, dan pantang menyerah.

So, gimana khayalan yang paling berkesan buat kamu? Yang bahkan kemudian terwujud karena dorongan doa dan kerja keras, sharing dong...

Khayalan Yang Merusak Diri

Khayalan yang merusak diri, ini sedikit ekstrim ya? Tetapi beneran ada di sekitar kita dan mungkin tanpa kita sadari kita pelakunya. Yang bagaimanakah khayalan yang merusak diri?

Sekitar tahun 1996, saat saya duduk di kelas 3 SMA, ada seorang teman perempuan yang merupakan murid pindahan dari sekolah lain, sebut saja Z. Z ini begitu datang menarik teman-teman sekelas dengan sering taktir, sering bayarin ini itu, bahkan saya salah satu yang pernah ditaktir. Dalam sekejap Z terkenal teman yang loyal, baik, hingga dipercaya menjadi ketua bendahara kelas.

Nama Z pun semakin melambung karena kemudian terhembus kabar dia anak orang tajir (kaya). Setiap hari Z bercerita kedua orangtuanya yang sering ke luar kota, liburan ke berbagai kota yang merupakan destinasi wisata paling ngehits di Indonesia, seperti Bali. Jalan-jalan ke mall yang ngetop saat itu, singkat cerita hidupnya seolah highclass. Semua ini didukung dengan dia selalu diantar mobil yang berganti-ganti, sopir yang berbeda-beda.

Hingga suatu hari geger uang chas bernilai ratusan ribu (saat itu sangat besar), dibawa lari Z, karena Z sebulan tidak masuk sekolah tanpa kabar. Saya yang merupakan sekretaris kelas, ditugaskan menemani ketua kelas dan wakil mencari rumah Z berdasarkan alamat dari data sekolah. Dan....

Trantaaaaaam!!!

Saat saya bersama teman-teman datang, semua ceritanya beda 100%, yang saya temui adalah rumah sederhana dengan orangtua renta yang sakit-sakitan. Akhirnya, Z keluar dari sekolah karena malu dan itu sudah terjadi entah ke berapa kali menurut cerita kakak-kakaknya. Rasa sedih dan miris campu jadi satu, pihak sekolah pun terpaksa mengikhlaskan uang ratusan ribu yang tidak bisa dikembalikan oleh Z maupun keluarganya.

Cerita ke dua, saya berteman dengan seorang perempuan cantik, sebut saja D. Main ke rumahnya. Rumahnya besar dan mewah, namun kosong. Saat itu dia bercerita kedua orangtuanya ke luar negeri, dia juga bercerita lulusan sekolah ternama, namun ternyata dia hanya seorang ART. Mirisnya, dia mengakui setelah datang ke rumah saya dalam keadaan tidak bagus, karena kasus mencuri di rumah bosnya.

Dan, banyak lagi kasus-kasus mirip-mirip seperti ini. Tidak hanya terjadi pada remaja, pra dewasa, sampai orang dewasa pun banyak yang memiliki khayalan yang berbahaya. Termasuk khayalan negatif tentang seseorang ya, seperti seorang teman yang berpikir seolah kita menjahatinya, menzholiminya, karena kuatnya khayalan tersebut tanpa sadar kemudian dia menyakiti temannya yang sesungguhnya tidak melakukan apa-apa.

Sebenarnya karena apa orang berkhayal?

Seorang teman mengatakan pada saya, karena realita hidup yang dimiliki sudah tidak sesuai lagi, tidak seperti yang diinginkannya. Sehingga bertumpuk kenyataan yang tidak sesuai itu diolah dalam pikirannya menjadi seperti yang diinginkannya. Yang membuat bahaya kemudian BERUSAHA DIWUJUDKAN DALAM BENTUK SEMU. Efeknya kita bisa menjadi pribadi yang pembohong, atau melakukan hal-hal yang merugikan oranglain.

Apakah ini gejala psikologi?

Saya bukan ahli psikologi, tetapi menurut saya pribadi: Kita harus pandai membedakan khayalan dan dunia nyata agar tidak terjemurus ke dalam khayalan yang berbahaya. Karena khayalan menjadi ganggua jiwa jika dampaknya menjadi negatif, seperti yang ditulis Leyla Hana, Penulis Fiksi & Halusinasi

Agar anak-anak kita tidak terjemurus ke  kehidupan khayalan yang negatif, penting sekali komunikasi anak dan orangtua. Keterbukaan apa yang mereka inginkan atau impikan dan apa yang tidak mereka inginkan sama sekali. Pengertian bahwa hidup tidak selamanya sesuai keinginan, bahwa untuk mewujudkan keinginan diperlukan kerja keras dan doa.

Satu hal yang perlu diingat, berkhayal yang melampui kenyataan membuat diri kita tidak bahagia.

Bingkisan dari saya&Leyla Hana untuk satu komentator terbaik bulan lalu


35 komentar:

  1. Ngeri ya dampak berkhayal berlebihan, bisa jadi gangguan jiwa juga kalo sudah masuk skizophrenia.

    ReplyDelete
  2. Memang harus banyak betsyukur ya, biar ga suuzan terus. Semoga kita dihindarkan dari hal demikian

    ReplyDelete
  3. Mba salam kenal sebelumnya..
    mungkin harus ada garis batas yang jelas antara mengkhayal dan berprasangka dengan orang lain

    khayalan kadang melibatkan diri sendiri dengan imaji-imaji yang diciptakan oleh diri sendiri..sementara berprasangka baik itu buruk maupun baik melibatkan orang lain sebagai subjek.

    cmiiw, karena ini hanyalah opini pribadi dari saya

    btw, bagus sekali contentnya..

    ReplyDelete
  4. aku jd ingat masa kecil di SD mba eni, temen2 ku byk yang saling bercerita ttg liburan dan ke mal2. Aku ingat betul, waktu itu Mal Golden Truly ngehits bgt. Aku malah jadi minderan bergaul krn ga ada yg bisa dipamerkan. Hehee dari bawaan orok memang aku ga suka pamer. kadang mau b

    ReplyDelete
  5. eh belum selesai komennya mba. Dah kepencet. Lanjut di sini ya mba. Aku jujur jd ga

    ReplyDelete
  6. eh belum selesai komennya mba. Dah kepencet. Lanjut di sini ya mba. Aku jujur jd ga PDan bergaul krn merasa bener aku berasal dr keluarga sgt sederhana. Soal berkhayal atau istilahnya bermimpi, baru aku suka deskripsikan

    ReplyDelete
  7. aku jd ingat masa kecil di SD mba eni, temen2 ku byk yang saling bercerita ttg liburan dan ke mal2. Aku ingat betul, waktu itu Mal Golden Truly ngehits bgt. Aku malah jadi minderan bergaul krn ga ada yg bisa dipamerkan. Hehee dari bawaan orok memang aku ga suka pamer. Bukan apa2 sih mba hehehe ga ada yg bisa dipamerkan. Itu yg menyebabkan aku jadi anak yg ga pede sejak kecil. Krn besar dr lingkungan anak2 yg suka pamer dan berkhayal berlebihan. Soal berkhayal atau istilahny bermimpi baru aku lakukan setelah tau gunanya aja hehehe Dan ternyata memang kenyataan. Sesuatu yg benar2 kita impikan dan perjuangan sepenuh hati bisa terkabul. Yg miris, orang suka berkhayal tuk pamer. Halusinasi. Padahal kl dia benar2 ingin bermimpi 'punya' ga usah tanggung2, fokus dan kuatkan itu. Terus luaskan tujuannya tuk menjadi manusia yg baik, Insya Allah terkabul

    ReplyDelete
  8. aku jd ingat masa kecil di SD mba eni, temen2 ku byk yang saling bercerita ttg liburan dan ke mal2. Aku ingat betul, waktu itu Mal Golden Truly ngehits bgt. Aku malah jadi minderan bergaul krn ga ada yg bisa dipamerkan. Hehee dari bawaan orok memang aku ga suka pamer. Bukan apa2 sih mba hehehe ga ada yg bisa dipamerkan. Itu yg menyebabkan aku jadi anak yg ga pede sejak kecil. Krn besar dr lingkungan anak2 yg suka pamer dan berkhayal berlebihan. Soal berkhayal atau istilahny bermimpi baru aku lakukan setelah tau gunanya aja hehehe Dan ternyata memang kenyataan. Sesuatu yg benar2 kita impikan dan perjuangan sepenuh hati bisa terkabul. Yg miris, orang suka berkhayal tuk pamer. Halusinasi. Padahal kl dia benar2 ingin bermimpi 'punya' ga usah tanggung2, fokus dan kuatkan itu. Terus luaskan tujuannya tuk menjadi manusia yg baik, Insya Allah terkabul

    ReplyDelete
  9. Bagaimana cara membangunkan orang yang suka berkhayal mba?
    Karena seperti yang saya ketahui orang yang suka berhayal gampang kaget, dipanggil saja sudah kaget.

    ReplyDelete
  10. Mak eni tau ga, mobil kit di serial knight rider. Itu looh, mobil keren warna hitam yang bisa bicara, bisa jalan sendiri, dll. Canggih banget itu mobil. Aku waktu kecil dulu berkhayal punya mobil itu hahahaaa. Namanya juga anak-anak yes.

    Lalu pas aku SMP, pernah lihat mobil sedan hitam. Pada masanya itu mobil kece abis. Dalem hati bilang gini 'pingin punya mobil kayak gitu'. Daaan akhirnya dikabulkan maak. Tapi belasan tahun kemudian, pas aku udah nikah. Jd aku pernah beli mobil bekas, nah mirip sm mobil yang aku lihat pas SMP. Jatohnya mobil tua hahahaaaa...

    Khayalan itu kalau ditanggapi secara positif menurutku bisa jadi mimpi dan harapan. Yang suatu saat bisa terwujud. Insya Allah... :)

    ReplyDelete
  11. Aku berkhayal mau punya rumah sendiri (sampe sekarang ngayalnya). Tapi blm kewujud juga. Semoga cpt trkabul ya. ehh ternyata punya rumah tangga duluan daripada rumah tempat tinggal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga terwujud ya mbak, yang penting yakin aja.

      Delete
  12. Aku berkhayal bisa mengantar sendiri anak-anak sekolah.
    Sekarang sedang belajar nyetir kendaraan, semoga khayalan ini bisa terwujud.

    ReplyDelete
  13. Ibarat pisau, ibarat internet semua tergantung kepada user. Kalau dibuat untuk kebaikan ya akan manfaat. Sebaliknya kalau buat yg tidak baik ya bakal jadi mudarat.

    ReplyDelete
  14. aduh mba parah bgt itu yg cerita temen mba yg ortunya kaya saya bacanya sedih sepertinya memang ada gangguan ya sm psiologisnya dia. memang sebagai orangtua kita patut mengajarkan bagaimana membedakan bermimpi besar dengan mengkhayal negatif sprti yg mba ceritakan

    ReplyDelete
  15. Kalau kayak si Z itu udah masuk berhalusinasi (gangguan ke mental) kyknya ya duh

    ReplyDelete
  16. Duhh makkk aku jd takuttt suka ngayal soalnya.. banyak loh dulu wktu kecil temen bayangan gtu..ngayalnya jd power rangwrs tapi hahaha

    ReplyDelete
  17. Kalimat terakhir...jleb banget. Saya orangnya suka berkhayal, belum tingkat akut sih, ngeri juga ya kalau nanti saya jadi kena gangguan jiwa:( tapi justru saya merasa lebih tdk bahagia lg jika tidak berkhayal....😢😢😢

    ReplyDelete
  18. Kudu waspada nih sm yg namanya berkhayal, apalagi yg nyerempet2 ke arah negatif, malah jd suka bohong kan ya mbk,
    Waktu kecl dulu aku suka mengkhayal. Tp mgkin masuk ke ngayal yg positif kali ya mbk, soalnya dulu ngaylnya pengen jadi pahlawan suoer gitu, macam sailormoon, wedding peach, ultraman, sampek saras 008, alasanyaa ya, biar bisa bantu org,trs trs utk kekuatan super berupa bisa terbang akan aku manfaatin buat jln2. Hahayyy.
    Tengkiu sharingnya ya mbk eni

    ReplyDelete
  19. Berkhayal emang harus sih menurut saya. Untuk memotivasi hidup saya agar lebih baik dari sebelumnya. Dengan catatan berkhayalnya bukan hanya demi gengsi doang.

    ReplyDelete
  20. hidup harus selalu bersyukur ya mba. Kekurangsyukuran membuat diri jadi mudah mengeluh dan buruknya kalau ga kuat iman ya berbohong..

    ReplyDelete
  21. Kalau kata orang dulu, berkhayal boleh saja asal ada batasnya dan tidak berkhayal yg bukan-bukan. Semisal menghayal ingin jadi pengusaha kue, ya tentu harus diaplikasikan dengan berusaha mewujudkannya.

    ReplyDelete
  22. Berkhayal berbahaya? tergantung situasi dan kondisi seh.kalau aku pribadi karena kuliah di teknik arsitektur nggak bisa berkhayal justru yang berbahaya karena bisa tinggal mata kuliah, bisa drop out dan bikin stress. Karena ketika kami ditugaskan merencanakan sebuah rumah atau bangunan kami harus bisa membayangkan, sirkulasinya, besaran ruangnya, material bangunan, warna,penempatan perabot dsb. Kalo nggak bisa ngayal susah tuh, Dalam kehidupan nyata aku juga sering ngayal andai bisa bawa kenderaan sendiri dan itu terus memotivasiku untuk maju asalnya kemana-mana jalan kaki sekarang sudah berani naik sepeda

    ReplyDelete
  23. Waktu kecil aku juga suka menghayal, dulu sih ga muluk-muluk cuma pengen punya baju bagus dan body langsing kayak princes. Hehehe untungnya sekarang udah ga sempat berjayalah, sibuk sama cucian dan setrikaan.��

    ReplyDelete
  24. Barangkali berkhayal yang berlebihan bisa menimbulkan gengsi, sehingga mau tidak mau harus melakukan apapun supaya terjaga harga dirinya hmm...

    ReplyDelete
  25. Mbak Eni sm Mbak Leyla mah khayalan imajinasinya bisa jadi novel :p
    Etapi Mbak, tidak melulu khayalan itu jelek dan merusak lho. Tergantung sama personalnya. Misal saja, saya mengkhayal pengen ke Malaysia gratis. Nah waktu kuliah saya kayak mengkhayal dan nulis2 tentang apa saja yang berhububgan sm Malaysia. Kayak alam bawah sadar ikut mengaminkan untuk kesana. Lha kok ya pas ada pemilihan mawapres hadiahnya ke Malaysia dan aku kepilih jadi salah satunya. Kayak de javu kl ngalamin sendiri.

    ReplyDelete
  26. berkhayal sewajarnya
    agar hidup tidak menderita

    ReplyDelete
  27. Kalau waktu kecil aku suka berkhayal jd putri kerajaan China yang hilang yang akhirnya ditemukan keluarga. Efek kecanduan nonton film putri Huang Zhou tiap sore wahahaha... jd khayalan itu kayaknya terpengaruh banget sama lingkungan.

    Waktu SMP sy jg punya teman yg ngakunya anak org kaya punya kolam renang diatas atap rumah tp berkebalikan dg kenyataan. Rumahnya maaf kelihatan dari keluarga tidak mampu. Faktor kurang percaya diri, minder, dan takut tidak terima di pergaulan teman sekolah mungkin jadi pemicunya. Introspeksi juga buat kita sudah saatnya tidak membedakan teman karena tingkat ekonomi... :)

    ReplyDelete
  28. Berkhayal itu sangat mengasyikkan, berhayal juga bisa jadi salah satu motivasi meraih keinginan.
    Jika khayalan tidak bisa terlaksana, anggap ajah itu sebagai bagian mimpi di malam hari

    ReplyDelete
  29. Syerem baca ceritanya mba Eni ya, orang2 dlm cerita spt tidak bisa menerima (qona'ah) keadaan dan kondisi sehingga memaksa mereka mjd pribadi yg suka berbohong demi menutup sesuatu yg mereka anggap sebuah kekurangan diri dan memalukan.

    Saya juga sesekali suka berkhayal. Saat ini krn sudah mjd orangtua serinfkali berkhayal anak sy bisa berjalan. Krn di usia nya yg mau 3th di bulan september nanti belum bisa berjalan, dikarenakan pengapuran otak. Tapi khayalan saya ini tdk ingin saya jadikan sebatas khayalan saja. Kami (saya dan suami) sdg berupaya melakukan berbagai cara agar anak kami bs berjalan layaknya anak normal lain.

    Pas berkhayal itu rasanya senang, krn membayangkan bs berjalan sama2, anaknya bakal lucu kalau jalan krn anaknya perempuan jd pas dipakaikan baju yg unik2 tambah imut, bisa kembaran (kalau ini suka saya kembarin bajunya sm adiknya) wkwkw.

    Semoga khayalan yg kita punya gak sekedar khayalan ya, biar jadi kenyataan harus di-ikhtiar-kan :). Ssst, harus khayalan yg positif pastinya. :)

    Makasih Mba Eni for sharing :)

    ReplyDelete
  30. Waahhh.. Padahal daya imajinasiku tinggi buk.. Suka berkhayal gituh.. Hihi
    Makasih sharingnya yhaaa :)

    ReplyDelete
  31. kadang berkhayal itu sumber inspirasi

    ReplyDelete
  32. Aku dulu punya murid Mbk yang suka berkhayal atau berimajinasi. Seolah-olah dia punya ibu tiri dan menangis tersedu-sedu. Saa itu aku dan beberapa guru ikut prihatin dengan dia bercerita, kalau dia dimarahi ibu tirinya, dipukul dan disiksa. Tapi usai nangis, ia masuk kelas lagi dan gembira lagi. Akhirnya kami selidiki, anak ini suka sekali berkhayal, kalau belajar suka melamun dan asyik sendiri. Kami akhirnya meterapi dia untuk membedakan ini nyata atau khayalan. Bagi anak usia SD ada yang belum bisa membedakan nyata dan khayalan dan ini perluu pendampingan orang tua. Kalau kita udah dewasa sudha bis ngerem ya? Eh, tapi ada juga sih saking banyaknya berimajinasi seorang teman penulis "diserang" ide yang menghantuinya, hingga dia stres sendiri. Wah, kudu hati-hati ya? Hehe....

    ReplyDelete
  33. Zaman kuliah dulu pernah ketemu sm sosok sejenis Z itu mba. Aku kan tinggal di asrama putri yg isinya puluhan mahasiswi dr beragam latar belakang.
    Kasian sih sm yg kayak Z ini. Tp kupikir dia bukan lg berkhayal tp memang a lier... Maaf mgkn agak kasar.
    Entahlah apakah smua karangan dan kebohongannya itu bagian dr khayalan dia atau bukan.
    Tp saat sdh ketahuan atau terbongkar bohongnya terus kayaknya gak ada guilty feeling kok jd terpikir jangan2 dia sakit.
    Saat belum terkait/merugikan orang lain sih kita akhirnya cukup tahu n maklum. Tp klo sdh merugikan orang lain... Hmm jadi gusar kan.
    Semoga kita n anak2 kita "sehat2"selalu...
    Secara aku jg suka mengkhayal n menikmati khayalan hehehe.

    ReplyDelete
  34. apa beda berkhayal dengan cita-cita,karena aku bercita-cita memberangkatkan kedua orantua berhaji,namun aku nggak tau caranya mendapatkan uang dalam sekejap,mengingat usia dan kesehatan mereka makin hari makin berkurang,apakah sekedar cita-cita ataukah hanya khayalan belaka atau malah hanya curcol yang nggak jelas,yang pasti setiap saat yang kupanjatkan kepadaNya hanyalah doa agar dikabulkan permintaan ku ini.Aamiin,aamiin, aamiin ya robbal'alamin

    ReplyDelete

CATEGORIES

>

#MinumMilo: Sehat Bonus Bisa Ke Barcelona

Siapa yang suka Milo? Saya ingat betul saat masih kanak-kanak Milo sudah disukai karena rasanya yang enak sekali, seperti cokelat kalau...

Cari Artikel

Instagram

Twitter

Follow Me

Powered by Blogger.